Followers

Sunday, July 18, 2010

Rumah Itu



Dari jauh sudah kelihatan cantik tetapi tidak seperti dahulu. Dulu masa zaman budak budak aku pernah kesana. Arwah nenek cakap itu rumah Tanbochia. Siapa dia aku tak kenal tapi menurut kata orang, rumah itu kepunyaan seoarang taukeh China yang kaya. Jepun telah mengambil alih rumah itu sebagai tempat hukuman pesalah. Disanalah tempat pancung memancung dan pijak perut. Ada jalan bawah tanah, ada perigi mandi dan rumah itu tersangatlah besar. Dalam tahun 90an aku dan kawan aku bernama Khairudin ada masuk kerumah itu. Waktu itu seluruh kawasan semak dan apabila sahaja kami memasuki pintu rumah itu bulu roma pun naik tegak. Tak nampak hantu pun yang terbang mengilai atau melompat lompat disana. Kami nampak satu lukisan besar gambar kapal laut Jepun. Lantai pula banyak yang roboh. Kami melalui semua kawasan dengan hati- hati, takut  manalah tahu jatuh kebawah. Kami melihat kawasan tempat mandi , perigi tempat pancung kepala dan jalan bawah tanah. Di dalam hal ini aku nak bagi tahu bahawa kita tak boleh dengar sahaja cerita orang dan jangan percaya bulat bulat. Seram memanglah seram , apatah lagi orang kampung ada bercerita bahawa rumah itu berhantu. Mungkin aku orang yang bernasib baik kerana hantu tidak berminat menyakat kami pada hari itu atau kami orang yang handal pada waktu itu. Biar apa pun, cerita semasa waktu kanak dan awal remaja menjadi kenangan yang indah. Khairudin sudah pun beranak pinak sekarang dan bekerja di Petronas. Kamilah bersahabat dan sering menghabiskan masa di Masjid Batang Kali, Masjid Rasa Hulu Selangor. Sudah hampir setengah abad hidup kami tidak pernah berjumpa hantu....................kami yang jadi hantu

1 comment:

Man Kuchai said...

Salam Ziarah..

Mmm saya pun tak pernah jumpa hantu setakat ni...