Followers

Thursday, August 12, 2010

Bila Usia Menjelang Senja

Beberapa tahun yang lalu aku pernah bekerja sebagai Juru Ukur. Banyak tempat sudah aku pergi dan kenyakannya adalah hutan termasuk juga hutan simpan. Satu hari kumpulan ku telah diarah ke Kuala Selangor dan kami semua ditempatkan disebuah kem di dalam hutan simpan Kuala Selangor. Secara kebetulan kem tersebut berada berdekatan Sungai Selangor yang amat dalam. Pernah juga kami terjumpa tapak Sang Rangkak ditepi sungai tersebut. Melihat sahaja ukuran kaki sebelah Sang Rangkak pun sudah menunjukkan betapa besarnya badannnya. Waktu itu radio Malaysia selalu mengiklankan dengan kata " sang buaya sang buaya kenapa mukamu begitu licin " Mainan kataku ditepi sungai menyebabkan Sang Rangkak meninggalkan kesan tapak kakinya ditepi sungai.

Secara kebetulan aku telah berkenalan dengan seoarang lelaki melayu disana. Dari soal jawab maka tahulah kami bahawa kami ini bersaudara tapi saudara jauh disebelah ibuku orang bugis.Pada suatu petang aku pergilah melawat kerumah saudaraku itu diseberang Sungai Selangor. Untuk menyeberangi sungai itu aku perlu menaiki sampan dan sememangnya aku agak ngeri kerana seumur hidup tidak pernah merentasi sungai yang sebesar itu.Alunan arusnya agak kuat dan untuk merentasinya kenalah melawan arus.................

Petang itu aku dijamu dengan kopi sambil berbual panjang. Sedang rancak kami berbual tiba tiba datang seorang kanak-kanak lelaki memberiahu ada seoarang perempauan tua kenalan saudaraku sedang sakit tenat dihujung kampung. Kamipun bergegas kesana untuk menziarah. Kami sampai ke rumah orang tua itu waktu asar. Seperti biasa dikampung kampung kalau ada orang sakit sudah tentunya ramai orang yang datang melawat. Aku melihat perempuan tua itu mencungap cungap terbaring diatas katil manakala disebelahnya adalah jiran tertangga , ada yang tua dan banyak juga anak dara. Menurut kata jirannya bahawa semua anak anak peremoauan tua itu sudah balik ke Kuala Lumpur, maka tinggallah perempuan tua itu bersendirian nazak dikatil. Nasib baiklah ada jiran jiran yang simpati datang melawat. 

Melihat kepada keupayaan perempauan tua itu semakin lemah maka jiran jirannya mulalah membaca surah yassin. Aku yang duduk sambil menghirup kopi itu juga disuruh abang saudaraku membaca yassin. Sebagai orang muda yang tidak berpengalaman aku pun membaca surah yassin satu persatu ayat sambil memandang ke tubuh perempuan tua itu. sehingga habis surah dibaca tidak pun ada tanda perempuan tua itu akan pulih sebaliknya semakin lemah. Menurut kata jiranya, kaki perempuan itu mulai sejuk.

Oleh kerana takut waktu asar terlepas akupun meminta jiran perempaun tua tersebut satu sejadah untuk solat asar disana. Aku telah diberi saitu sejadah tebal yang cantik yang tidak pernah digunakan. Setelah solat asar aku solat hajat dua rakaat meminta allah dua perkara iaitu disihatkan perempauan itu atau diambil rohnya dengan segera jika tidak ada peluang untuk sembuh. Setelah selesai solat akupun turun dari rumah tersebut dan dengan tiba tiba ditahan oleh jiranya..  " Dik tunggulah dulu" katanya.  " Kenapa soalku padanya. " Orang tua ni lambat pulak matinya " katanya padaku... Heran juga aku dengan kata-katanya..

gambar hiasan

" Tunggulah menjelang isyak " kataku mengagak saja. Aku pun terus berlalu bersama saudaraku pulang ke rumahnya. Sampai dirumah kami duduk menyambung sembang. Tidak samapai setengah jam , seorang kanak kanak berlari datang ke tempat kami dan memberitahu bahawa perempuan tua itu telah meninggal dunia. Sungguh kasihan dia , waktu meninggalnya tiada anak anak disisi. Anak anak sibuk berkerja mencari rezeki di Kualal Lumpur. Anak anak tidak memperdulikan ibunya yang sudah tua. Begitulah nasibnya.... Bagaimana nanti nasib kita... hanya tuhan sahaja yang tahu...........................

3 comments:

Man Kuchai said...

salam,

Hanya Allah tahu nasib kita...sikap anak-anak sukar nak jangka..

Panglima Muda said...

ade lah anak menantu kut

Ummiega said...

Semoga Allah masukkan kita dalam golongan yang baik pada masa akhir hidup kita.