Followers

Wednesday, September 8, 2010

Raya oh raya

Saat lebaran hampir tiba, keriangan anak anak kedengaran ditelinga. Disana sini bagaikan pesta orang ramai membeli keperluan hari raya. Para para isteri sibuk membuat kueh raya, anak anak turut membantu makan kalau tak puasa. Para para bapak begitu juga, tahun ini pakai songkok tinggi lebih dari tujuh inci bersama dengan baju melayu Johor, tentu hebatnya.

Tapi yang sedih tetaplah sedih. Sedihnya kerana hidup sederhana. Kalau miskin tentu dapat banyak bantuan, kalau kaya tentu dapat beraya habis habisan tetapi kalau sederhana , apa benda pun tak dapat, semua yang ada nampaknya cukup cukup aja. Pakailah baju tahun lepas itupun baju yang belum kena ambil gambar oleh kamera. Anak anak kalau dapat sepasang sorang pun dah ok juga.Isteri kalau dapat berganti yang dalam dalam pun dah kira syukur. Kita jadi bapak ni tak dapat ganti apa apapun tak mengapalah.Yang pentingnya kereta boleh berjlan, duit minyak, duit tol dan duit "ampau" adalah sikit sikit.

Raya cuma sehari, selepas balik dari solat hari raya, kita pergi singgahlah kemana mana, lepas tu datang semula kemasjid untuk solat Jumaat pula. Hari itu 2 solat 2 khutbah. Pukul 2.30 baru lega, tapi bila hujan turun lebat , kita duduk ajalah dirumah, makan ketupat, makan lemang dan tidur.

Apalah yang ada pada hari raya sekarang, apalah seronoknya bila manisnya sudah tiada. Mungkin raya tu untuk anak anak dan bukan untuk orang tua. Makcik makcik di kampung dapatlah kain sehelai

No comments: