Followers

Tuesday, January 18, 2011

Ular Menyusur Akar

Salam.............. Ungkapan kata terbaik yang hendak aku sebutkan adalah "Budi Bahasa Budaya Kita. Sememangnya orang melayu terkenal dengan budi bahasa, tutur yang halus, beradap sopan. Benarkah itu berlaku ?
Cikgu aku yang pertama adalah seorang lelaki India Malaysia bernama RJ Putra. Beliau bekas polis bepangkat DSP dari Bukit Aman dari Cawangan Khas. Selama 5 tahun bekerja dengannnya dia adalah orang yang paling aku benci kerana sikapnya keras, ganas seolah olah aku ini sedang berada di padang kawat. Tidak pernah mengajar aku tentang sesuatu menggunkan pen melainkan maki hamun setiap hari. Selepas 5 tahun berlalu dia berkata " jangan percaya kepada orang" Semenjak dari itu akulah jadi PA dia, kemana sahaja dia pergi aku akan bersamanya di dalam urusan kerja. Rumahnya yang kosong di Kepong itu juga diberinya kepadaku dan ahli keluargaku tinggal dengan tidak perlu bayar sewa selama 15 tahun. Kalau aku bagi dia duitpun, esok lusa aku minta balik.......

Semakin dia tua . maki hamunnnya rasa macam aku tak dengar. Dah lali macam lagu....Suatu hari dia mengajar aku. "Kalau orang tanya you tentang kerja you, you cakap you kerja " JAGA ". Kalau pergi pejabat pos kena tulis apa apa borang , you cakap you tak sekolah tak tahu tulis..... Bercerita pasal " Jaga" korang pun tahu gambarannya. Tak perlu sekolah pun tak apa dan pakai uniform merah pada waktu itu.Sekarang dah tukar warna dan mintak gaji RM 1400/- sebulan. Boleh buat menantu tu .

Jadi istilah jaga itu aku pakailah sampai sekarang. Sebenarnya dia mengajar merendahkan diri dan memperbodohkan orang lain. Dalam surat beranak anak anak tulis jaga, minta bantuan apa apa tulis jaga.Kalau orang kata kita bodoh dan tak sekolahpun tak apa sebab orang melayu ni  banyak yang suka menghina dan merendah rendahkan orang.

Cikgu aku yang kedua bernama Harun bin Jaafar, orang Melaka. Aku suka ikut dia pergi ke pejabat pejabat kerajaan kerana dia berusan tentang lesen, cukai tanah, cukai pintu dan apa sahaja tentang urusan bangunan. Dia mengajar aku tentang  lembut gigi dari lidah. Semua lelaki dalam pejabat tu dia panggil Tuan dan yang perempuan dia panggil Puan, walaupun budak pejabat, tukang angkat fail dan akhir sekali tukang cuci jamban. Semua dipanggil berpangkat sahaja dan orang melayu akan tersipu sipu kemaluan dipanggil begitu. Akhirnya kerja dibuat sangatlah mudah, senang dan tidak perlu menggunakan duit atau kos yang banyak sebab orang melayu begitu pandai berbahasa. Inilah hakikat dunia manusia suka diampu dan menjadi sebahagian maksiat batin..

2 comments:

azieazah said...

Benar Bang. Ular tak akan ilang bisa semata kerana menyusur akar. Paling paling pun luka skit atau bertukar kulit sahaja..

Tidak akan susut ilmu di dada andai dikongsi dgn orang lain. Tidak luak pengetahuan andai dicurah kepada anak bangsa..

Panglima Muda said...

ada cerita lain lagi..............