Followers

Tuesday, May 10, 2011

Harga Gula dan Nilai Kelambu

Masih ingat benda ini..........di dalam sedih sedih menerima kesengsaraan dengan kenaikan harga gula, apa salahnya kita jenguk jenguk kat kelambu....................

Sekarang kelambu tidak lagi dipandang orang dan kalau mahu belipun cuma nak pakai malam pengantin. Kelambu sebenarnya berdarjat juga apatah lagi kelambu diraja. Waktu kecil kecil dulu aku ada katil besi dan di cat warna biru. Kebiasaan ada dua bantal dan satu bantal peluk besar dan juga tilam bujang. Semuanya dari kekabu dan bukan dari sabut kelapa. Tiap tiap malam kena gantung kelambu bujang itu supaya badan tidak digighit nyamuk dan juga lupa tidak berselimut pada waktu tidur. Zaman sekarang banyak orang tidur berlengging dengan alasan kepanasan tapi pakai kelambu sedap sahaja, sejuk, nyaman. Cuma jaganlah kentot di dalam kelambu kerana baunya terkurung penuh syahdu.

Tidur di dalam kelambu juga terhindar dari bunyi bising dan kebiasaannya penghuninya tidak sedar waktu tengahari apatah lagi pengantin baru. Bila ada anak kecil juga kelambu digunakan. Kali ini emak bapak dan anak anak tidur dalam satu kelambu besar. Waktu itu pelas air, lampin anak juga dimasukkkan di dalam kelambu supaya senang bila terjaga waktu malam. Bagaimana pula jika berbogel dalam kelambu ? Korang tanyalah pakcik pakcik makcik tua tu adakah kejadian ini pernah berlaku.

Hidup ini penuh kenangan walaupun sedikit. Ditengah tengah kemiskinan orang dahulu kala, mereka memperolehi keluarga yang besar. Tidak banyak pertengkaran dan menjalani hubungan suami isteri sehingga mati hanya dengan satu alasan iaitu KELAMBU

No comments: