Followers

Sunday, September 11, 2011

Hati Hati Yang Retak

Salam........... Usia menjelang senja menggapai lagi memori luka. Bilanya manusia enggan bertuhankan Allah lalu memilih hawa nafsu sebagai pedoman untuk hidup. Mereka suka melihat rumahtangga yang kian rapuh, menolah serpihan demi serpihan kasih sayang ke dalam laut yang bergelora.......

Usia menjelang senja menyaksikan kisah rumahtangga itu. Rumah yang tidak pernah reda dengan gelombang pahit dan manis. Dimana kita akan dapat kehidupan yang sempurna di bumi Allah ini, dimana kita akan dapat satu kebahagiaan yang lebih bahagia dari kehidupan akhirat. Dalam kitab ada menyebut " aku hairan melihat manusia yang tidak mahu berindung dari api neraka" Menunjukan bahawa manusia tidak takut kepada siksaan api neraka tetapi lebih mengejar dunia yang tidak kekal ini. Rumah tangga yang dibina diatas kepayahan dan keperitan dan juga kesabaran akhirnya runtuh kerana soal soal bodoh, cerita cerita sandiwara, cerita cerita makyong. Mengapa manusia suka memilih jalan peperangan, persengketaan di saat nyawa sudah dihujung tanduk  ? Mengapa sombong dan meninggikan suara sepertinya suara kaldai


Yang pertama disaat kegentingan itu kita beringat bahawa dunia ini tidak menegakkan keadilan, dunia ini tidak menjajnjikan kebahagiaan, dunia ini tidak menjadikan mimpi menjadi nyata. Kembalilah sebagai hamba Allah yang setia, jika sekalipun gagal menghapuskan segala dosa dan noda, jika sekalipun sudah berlumuran darah kotor dan berkubang di tasik pelacuran.........kembalilah dengan hati nan putih kerana pintu taubat masih terbuka...............

Syawal menjelma, mentari terbenam dikaki langit dan aku masih menarikan tinta ini... satu persatu dilembaran putih, ketikanya jemaah sujud mencuim bumi, hatiku kian sunyi..........menunggu jemputan untuk kembali

No comments: