Followers

Tuesday, October 18, 2011

Dendam Syaitan

Salam.......................

Semenjak dari dahulu lagi penyakit dendam memang banyak bertapak dan manusia yang berbangsa kita ini bukan hanya terkenal dengan lemah lembutnya tapi juga dengan dengkinya.................

Berbalik kisah Ludin itu, sudah seminggu menahan resah. Duduk tak senang , makan tak senang dan tidurpun tak  lena. Hari hari mendengar gagak sahut sahutan diatas pokok kelapa berhampiran rumah. Menurut kata orang tua tua, kalau gagak asyik berbunyi tanda ada orang akan meninggal. Susah hendak dipercayai kerana soal hidup dan mati adalah urusan tuhan, namun kenyataan tetaplah kenyataan. Bagi Ludin yang dianggap bersalah pastilah akan diberikan hukuman. Tok bomoh mana yang kalau diberi upah akan duduk diam sahaja, siapalah yang tidak mahu menerima longgokan duit yang banyak dengan hanya kerja yang mudah.............

Yang pastinya ayah si Siti suami kepada Salmah baru sahaja mendapat duit EPF, mereka mejadi orang kaya baru untuk seketika. Suatu petang Si Ludin ke kedai membeli beras, tiba tiba anaknya bernama Gayah menghubunginya melalui talipon dengan keadaan cemas ." ayah ada hal dirumah" katanya. Ludin menyambut berita itu penuh debaran yang kencang, dalam benak hatinya berasa tidak senang. " kenapa " tanya Ludin. " Kat dapur kita ni banyak semut" kata Gayah. " Biasalah kalau banyak semut" kata Ludin lagi. " Begini ayah, semut ini entah datang dari mana, macam kerengge pecah sarang aje. Semut pulak keluar terlalu banyak termasuk permaisuri semut sekali, ada lipan dan kala jengking sekali" kata Gayah dengan cemas." Semuanya naik memanjat pintu dapur" tambah Gayah lagi.

Pasti permainan sudah bermula dan semenjak hari itu hati Ludin tidak senang ditambahi pula isterinya sering mencari pasal. Ada sahaja hal yang mahu diperdebatkan tidak termasuk alat sulit lelakinya semakin lemah manakala kebencian kepada isterinya semakin bertambah. Kenapa jadi begitu ? Masih diingatnya kata kata Salmah terhadapnya tempuh hari " Kau Ludin aku tak ingin buat menantu, keturunan kau pun aku tak hendak , kalau kau mahu juga meneruskan niat, kau misti tahan" Demikianlah kata katanya yang sangat berbisa mengajak Ludin melupakan sahaja Siti untuk selama lamanya. Namun permainan sudah bermula, samada ludin berundur atau tidak , peluru sudah terkena. Rumah tangganya sudah berantakan, kehidupannya tidak aman. Kemana sahaja dia pergi dia menerima kebencian. Orang orang kampung, orang surau, orang masjid tidak memandangnnya, bahkan ada yang berkahak meludah apabila melihat wajahnya. Ludin benar benar menerima hukuman tetapi ini bukan hukuman tuhan, hukuman manusia yang mahu menjadi tuhan.



3 comments:

PinKy MoMMa said...

salam ziarah kembali pak din ;)

anGah said...

Selamat pagi encik panglima.. Huhu.. Lama tak mai sini usya hasil karya.. Eh eh mana anak angkat em panglima tu? Kimsalam sama dia ye

Panglima Muda said...

salam... ada yang berkenan pulak.. kau tenguk dalam fb aku tu, ada dia kat sana... add le...