Followers

Friday, November 4, 2011

Bermula Cahaya Cinta

Salam............

Seminggu sebelum hari raya itu, kerja mengecat dinding dinding sedang dijalankan... Seorang posmen menghantar surat kerumah. Cantik sampulnya, indah bahasanya dan wangi baunya dan waktu itu adalah saat saat paling indah......." Adik sayangkan abang, adik rindukan abang, adik akan jaga abang dan apa lagi agaknya bahasa "korban" itu semakin melalut. Semuanya menyentuh jiwa dan bagaikan tidak terasa masa berlalu.......

Waktu itu pena semakin laju bermadah bersandarkan nama pena ADISMA dan adakalanya mengetuk ngetuk mesin taip diwaktu malam. Ah... dunia semain berputar, malaikat maut sudah sering berkunjung cuma belum ada kesempatan untuk memanggil pulang. Bidadari juga sudah berulang ulang tapi masih belum melemparkan selendangnya dari syurga. Di dunia puteri bunian melemparkan senyum tapi cuma kurang pasti senyuman itu untuk siapa.............

Sebenarnya disini bukannnya apa, tidak ada apa apa, cuma cinta itu sebenarnya bermusim, bukan musim buah tapi mengikut hukum alam................Adakalanya panas sehingga mengeringkan tekak adakalanya hujan lebat, lantas mengharung banjir................. Kita menjadi manusia yang bodoh tidak tahu bersyukur walaupun untuk nikmat sekecil itu.

Disana sini orang alim mengajak kita bersujud sedangkan cinta masih kabur dihati, doa masih tertahan tahan di kerongkong.........Aku pernah mencari dirimu sepertinya adam disyurga dan hawa itu cuma angin dan angan angan kosong dalam mimpi seorang lelaki. Lelaki diberi perasaan dan juga perasan dan kau pula merasa berada ditempat yang paling agong. Padahal kau adalah sebahagian dari aku kerana kita pernah bertemu dalam satu...........................

No comments: