Followers

Sunday, December 4, 2011

BICARA ORANG BERSONGKOK DAN BERTUDUNG MERAH

Salam.......... Bah dan banjir mula melanda pekan pekan dan bandar bandar besar dengan tidak disangka sangka. Bandar dan pekan yang dahulunya kering kontang dan hanya dibasahi dengan air lendir kini dicuci keseluruhannya...... Ketika itu kita berbicara lagi tentang tuhan yang berkuasa.

Apa pula dilakukan oleh pak haji,  pak lebai dimasjid ? Hanya perlu menarik kain tinggi tinggi ke paras lutut walaupun siapapun tak teringin mahu menatapnya tetapi tidak pula kepada puteri puteri si tudung merah. Wahai pak lebai.... kita tidak ada dana dan persiapan untuk membeli bot bot dan sampan untuk membantu mereka. Kita ditengah bandar ini mana terfikir ada bot dan kapal layar. Kita ada dana yang dikutip seminggu sekali pada ketikanya tabung tabung plastik disorong dihadapan jemaah.... Dana itu adalah untuk membayar api air, upah pekerja pekerja masjid dan juga elaun berbayar kepada penceramah penceramah yang datang.

Pada ketikanya rumah rumah dibandar dikepungi air, datanglah bantuan orang orang bersongkok, orang orang berselendang merah bersama putera putera dan puteri puteri mereka yang menawan hati. Mereka mengerah bala tentera yang ada dengan kuasa mereka yang sangat berjasa.Kita menyaksikan bahawa tidak ada tangan yang menolak walaupun sekeping biskut dengan perkataan haram. " Haram kami menerima bantuan dari kerajaan yang tidak berlandaskan islam dan kami sanggup mati di dalam air ini " 
Maka pada ketika itu apakah kita akan menggunakan peraturan darurat, membolehkan memakan babi justeru kerana tidak ada pilihan ?

Sudah lima tahun hidup bersama manusia manusia bersongkok, lima tahun disumbat kerongkong oleh orang bersongkok sehinggakan bekerja pun di negeri negeri orang bersongkok. Sungguh tidak bermalu jika pulang ke kampung nanti dengan duit orang bersongkok.... " Siapa yang menolak muntah RM 500/- satu keluarga, siapa yang muntah geli geli menerima RM 100/-.... Siapa yang muntah dapat bonos dari pemerentahan orang bersongkok.

Di sebalik pembesar suara masjid, penceramah melaungkan kutukan kepada para para lembu, bapak bapak lembu, dan ibu ibu lembu tapi gaji mereka, bantuan untuk anak mereka, makanan mereka adalah hasil dari negeri pemerentahan orang bersongkok.

Kita mendengar sorakan para penyokong, sorak yang membawa rebah. Rebahnya bangsa kerana kita saling menyingkap dan menyelak kain, saling memperlihatkan kemaluan kawan kawan sedangkan dimulut masing masing bertasbih memuji tuhan....


6 comments:

luahfikiran said...

SALAM,
SINGGAH DAN MEMBACA.

anyss said...

Assalamualaikum,
terima kasih dengan entri ini...sangat besar ertinya kepada minda saya

Cik Rose Cute said...

entry best...thanks for sharing..

Panglima Muda said...

salam...begitu adanya kehidupan

Pak Long Din said...

Salam Panglima,
Depa belasah duit kita macam duit mak bapak depa, berselingsing lengan pulak pertahankan kerakusan depa...

Panglima Muda said...

betul tu pak long