Followers

Tuesday, January 10, 2012

Di Sebalik Ombak Rindu

Salam.........

Kelmarin kutemui dia di sana dengan senyuman terukir di bibir. Ternyata wajahnya masih ayu seperti 20 tahun yang lalu." apa khabar "dia bertanya. " Sihat" jawabku dengan ringkasnya. " Bila dapat menantu" soalnya lagi. "Belum , belum tiba masanya" jawabku lagi. Matanya masih memandang kepadaku dengan penuh tanda tanya. Aku mengelakkan dari terus berbicara  dan membiarkan waktu berlalu begitu sahaja. Hanya dialah yang tahu siapa aku di tengah tengah keramaian itu...................

Dia tidak lupa begitu juga aku bahawa di zaman remaja dahulu kami pernah bertemu. Di zaman yang memperlihatkan kami betapa indahnya bunga bunga di taman, betapa riangnya burung burung berterbangan sambil menyanyikan lagu lagu cinta. Namun manusia hanya boleh bercita cita dengan harapan tapi tuhan yang menentukan. Dia bertemu jodoh dengan suaminya dengan ketentuan tuhan manakala aku dengan haluaanku tersendiri. Tidak ada yang lebih manis dalam hidup ini kecuali meredai dengan apa yang Allah tentukan....

Pertemuan hari ini lebih mendewasakan kami, masing masing sudah mempunyai keluarga. Anak anak sudah besar panjang tapi kami tetap seperti dahulu ......" reda". Mari kita nyanyikan lagu ini dan mungkin akan dinyanyikan oleh anak anak kita, bangsa kita yang merdeka........." Jangan Ada Benci"

Andainya ada di antara kita nanti
Berubah hala serta janji
Jangan ada benci
Suka dan duka dilalui
Jadikan kenangan di sudut hati

( 2 )
Andainya cita-cita tidak kesampaian
Ikatan murni terputus di pertengahan
Jangan dikesalkan
Jangan lantaran kegagalan
Kita saling berdendam saling bermusuhan

( 3 )
Ungkit-mengungkiti
Sakit-menyakiti
Memusnahkan diri

Lyrics www.allthelyrics.com/lyrics/casey/ 
( 4 )
Kita harus tabah dan bersedia
Cekal hadapi kemungkinan yang tiba
Kadangkala yang berlaku
Di luar kemahuan kau dan aku






3 comments:

~ DADDY ADANDO ~ said...

Wahhh... ini mesti seisi mengimbau kenangan mengamit memori.
Biasalah...Bila sesuatu persahabatan itu telah terjalin maka tersimpullah tali siratulrahim yang jangan sesekali diputuskan....
REDHA dengan ketentuan dari yang esa..

PCL said...

menggamit memori silam nih...pastinya indah belaka, letak tangan atas dahi...mata pejam tapi tak lena haha jgn ada benci PM.

Panglima Muda said...

ada juga cerita lain