Followers

Monday, February 13, 2012

Bicara Tentang Hati

Assalammualaikum..........

Berhari hari sudah hidup pm bagaikan mendayu dayu, kekadang marah datang menggila, kekadang jadi rindu tak  tentu hala. Semuanya menjadi persoalan yang bermakna. Menjadi manusia ini ada banyak cara untuk kita meluahkan perasaan dan berhibur dalam menghadapi perkara perkara yang merunsingkan. Adakalanya kita tidak perlu meluahkan segala galanya kepada kenalan rakan dan taulan.

Kawan kawan akan mengajak kita bertenang, sabar menghadapi dugaan, kawan kawan akan mengajak kita kembali kepada tuhan yang maha kaya. Beruntunglah kita yang memahami soal ugama tapi bagaimanakah mereka mereka yang diluar sana. Jika kita berbicara tentang tuhan, mereka tidak nampak, mereka tidak ada deria rasa. Pernah anda semua berdepan dengan orang yang membunuh diri? Tahukah anda semua betapa sakit dan parahnya jiwa mereka................

Tahun 1983 ketika pm mula bekerja di Bukit Bintang , pertama kali itulah pm melihat seorang lelaki terbaring terlentang dalam keadaan luka ditikam dengan pisau panjang lebih dari 6 in. Lima hari kemudian pula seorang lelaki lain duduk ditebing bangunan tingkat mahu membunuh diri. Hampir setiap hari  ada sahaja detik mencemaskan, ada sahaja pergaduhan melimpahkan darah , tidak termasuk kematian di dalam bilik. Semenjak dari itu dada pm selalu berombak dan terlalu berhati hati......

Bermula dari situasi huru hara itulah pm belajar mendamaikan diri, mengawal lidah dan tutur kata. Namun perasaan yang lemah kekadang kala menjadikan kita takut dan tidak bermaya, lebih lebih lagi dalam bab kematian. Waktu itu semua orang lari, orang berani bercakap pun lari, orang yang suka memberi nasihatpun lari. Yang tinggal adalah kita, diri kita dan kepercayaan kita. Jika yang mati itu dalam keadaan manis, pasti orang tidak berasa takut. Tapi jika mati dalam keadaan menjijikan, busuk, pecah perut............hero juga tumbang.

Bermula dari itu apasalahnya jika pm bernyanyi nyanyi lagu yang menghanyutkan perasaan, melagukan Alquran di malam hari. Pesan arwah abang pm, jika sudah sampai takdirnya Allah , maka pada waktu itu tiadalah jampi tiadalah doa.........

Mungkin diantara ramai ramai blogger ada yang pernah bekerja di wad wad kecemasan, mereka agaknya lebih cemas dari pm.........Pm hanya nak tanya....... yakin tak dengan tidak pernah ada rasa apa apa ?



4 comments:

atuk said...

Assalamualaikum PM

Bukit Bintang penuh dgn memori

saya kadang2 tak berani nak ke sana

luahfikiran ... mari kita said...

Salam,
Kat mana tu? Apahal pukul2 tu ? Pukul orang ... tangkap saje tak perlu pukul

Teenager Housemaid said...

suka bicara tentang hati ini..
hm..
hidup ini, masih banyak perlu dipelajari...

Panglima Muda said...

ada lagi cerita......