Followers

Saturday, March 17, 2012

Wajah Yang Cantik

Salam Hari Sabtu.............

Teringat saya sewaktu menaiki keretapi ke arah utara, di kiri kanan jalan kelihatan hijau dengan tanaman berupa sayur sayuran. Sungguhpun tanah jalan keretapi itu adalah milik kerajaan, namun mereka yang berkebun telah lama menerima kekayaan hasil dari pekerjaan mereka. Pernah di satu petang saya bertemu dengan seorang perempuan tua berbangsa Cina bertanya tentang baja yang di gunakan. Menurut katanya, dia menggunakan najis anjing dan babi sebagai baja. Esoknya ketika saya melalui kawasan itu saya lihat pokok sawi dan kangkongnya naik dengan segar dan cantik. Tidak dapat saya gambarkan betapa gembiranya saya melihat keaslian sayuran itu dan sangat jauh berbeza dari seperti yang saya lihat di pasar pasar. Mungkin hasil hasil seperti itu juga dihantar ke pasar tetapi dengan nilai harga yang lebih tinggi dari biasa tapi sayang sekali bajanya menakutkan saya.....

Gambaran kisah ini saya sangkutkan dengan kecantikan seorang wanita. Jangan pelik jika kita ini tidak ubah sepertinya tanaman yang tumbuh. Kecantikan ini perlu dibaja juga tetapi janganlah dengan baja yang haram. Kecantikan yang bukan asli adalah dalam bentuk "tampalan" dimana manusia akan menambah nambah pewarna, alat alat , bentuk pemakanan seperti ubat ke dalam tubuh mereka. Mereka juga akan menghabiskan  wang ratusan ringgit atau juga dalam bentuk ribuan demi untuk kecantikan mereka. Siapakah yang akan memandang mereka....suami....masyarakat sekeliling. Kekadang kadang kecantikan ini lebih menyiksakan bahkan lebih hina dari sebatang pokok sawi. Ianya bukan juga bermula dari kacamata orang tetapi juga dari cermin cermin yang menipu kehidupan...........

Usia yang meningkat telah menghambat jauh kecantikan itu, bahkan badan mulai gemuk bagai di pam pam. Tidak ada hati yang suka kepada kepada keadaan kelunturan itu dan kalau boleh hidup muda sentiasa sehingga langit ini gugur di atas kepala. Siapa yang sanggup menerima kenyataan itu, siapa pula tidak suka kalau disebut orang " orang tua bagaikan anak dara" Adakah pula orang sanggup membiarkan wajah berterusan comot dan berkedut...................

Terlalu sukar mencari kercantikan dan kemanisan kepada wajah....namun cantikkanlah wajah dan hati. Ikhlaslah kepada dunia tempat menumpang ini. Kita menjadi sayuran yang tumbuh penuh kehijauan, layu dan tumbuh kembali bukanlah pekerjaan kita, kita tidak menjadi tuhan kepada alam ini..................Kita hanya ada sedikit ikhtiar untuk mewarnai kehidupan itu. Wallalhualam



5 comments:

Siti_btp said...

Bercinta sebenarnya nak makan sayur ni..Dulu saya tinggal kaw setinggan.

Org Cina simpan air kencing mrk esok dia siram dkt pokok2 sayur mrk lepas tu hantar pasar borong Selayang..

Kita nak tanam mana ada tanah..

atuk said...

Assalamualaikum PM

sayur-sayuran yg hendak dimasak, selalunya isteri saya rendam dahulu, baru masak. sedikit sebanyak mukin boleh kurangkan racunnya

ps:hari ini sedih...Insyaallah besok lusa dan seterusnya, kegembiraan menjelma

Panglima Muda said...

begitulah sedapnya kalau dimakan

Telor Power said...

owh saya suka makan sayuur

Panglima Muda said...

tak ada sayur muka tak cantik