Followers

Thursday, May 24, 2012

LUKA SEMALAM

Salam, saya masih teringat dengan kata kata ini ' luka di tangan nampak berdarah " Saya juga masih teringat tentang luka itu yang masih meninggalkan parut.........

Saya adalah anak kampung yang tidak mengenal Kuala Lumpur. Saya tidak tahu bahawa orang kota ini sampai hati buat apa sahaja untuk kepuasan diri sendiri. Saya jadi dewasa di sini melalui kebaikan dan keburukan......

Setelah berlaku perselisihan faham dengan ipar saya, saya dan kakak berpindah semula ke rumah emak saudara kami. Hanya beberapa hari menumpang , kami adik beradik berpindah lagi ke sebuah rumah setinggan di kawasan lombong di Ampang. Di sana tidak ada bekalan letrik, manakala air pula dicatu mengikut jam. Kakak menggunakan pelita untuk memasak makanan kami adik beradik. Tidak pernah setitik air matapun yang gugur bersama titisan hujan yang jatuh di tempat tidur, tidak pernah berkeluh kesah dengan keadaan rumah usang itu. Janganlah bertanya tentang bantal dan tilam, kalau ada tikar plastikpun sudah memadai untuk kami. Kakak hanya bekerja di kilang, manakala saya pula bekerja di sebuah supermarket. Syukur alhamdulillah, gaji kami masih mampu untuk membayar sewa rumah buruk itu, juga membeli makanan dan tambang bas berulang alik ke tempat bekerja.

gambar hiasan

Situasi yang daif menyebabkan juga kami tidak dapat mengirimkan wang yang banyak ke kampung. Bahkan arwah emak kekadang kadang menolak pemberian anak anak. Baginya kalau cukup pakai untuk kami hidup di kota besar ini adalah lebih memadai. Di rumah kami yang tidak  berletrik itu tidak memerlukan TV dan radio, memadai kami dapat tidur menunggu hari esok untuk bekerja. Bekerja adalah kegembiraan buat kami kerana di sana kami hidup seperti orang biasa yang seolah olah tidak mempunyai masalah.

Pada hari ini saya tidak mahu anak anak saya menghadapi masalah sepertinya nasib saya. Mereka tidak menumpang di rumah saudara mara untuk hidup. Bahkan saya tidak membiarkan mereka terlalu berharap kepada pertolongan saudara mara. Apa sahaja yang ada, dipergunakanlah, apa sahaja makanan yang ada, makanlah tapi jangan meminta minta, jangan sangat berharap. Janganlah menghina diri menumpang rumah orang yang memang benci terhadap kita. Apa yang penting ialah adik beradik bersatu dan tidak akan ada orang yang membantu kita dengan tanpa sebab tertentu. Tidak ada budi yang tidak mahu dibalas, tidak ada hati yang ikhlas.........Kalau adapun mungkin segelintir, itupun seribu dalam satu...............

Dibawah ini saya abadikan sekeping gambar sebagai hiasan. Bukan gambar keluarga saya tapi gambar keluarga orang lain. Gambar ini adalah gambar kenangan dan mungkin telah dilupakan. Gambar orang yang sudi menangis mendengar cerita saya dan kakak saya........menagis mendengar cerita saya dihidangkan dengan periok kosong diatas dapur............. Walaupun baitullah itu dihadapan mata, namun dosa silam masih belum terhapus..............



Seri Banang lagu melayu
Daku nyanyikan di tengah malam
Kalau diturut risau hatiku
Alamat jauh terbuangnya badan

4 comments:

pena rozie said...

budi dikenang....

[PCL] said...

nostalgia gambar lama masih disimpanan tuan...pengalaman itu mendewasakan seseorang utk jd baik dan sebaliknya...muhasabah.

Lady Windsor said...

sekeping gambar...seribu ingatan dan kenangan tak terungkap..saya dapat rasakan pengalaman PM yang perit ini...

Anonymous said...

nostalgia tuu...