Followers

Tuesday, September 25, 2012

Pelacur Mengintai Subuh

Salam..................

Cikgu pm adalah pengalaman yang tidak dapat dipelajari dari buku panduan......namun mengharungi pengalaman itu kekadang kadang bagaikan tangisan yang tanpa hentinya.....................

Rumah kongsi atau rumah tumpangan pm di sebelah Capitol hotel di Bukit Bintang telah lama runtuh. Yang tinggal hanyalah sebuah hotel yang berdiri di sebelah Low Yat Plaza. Di sanalah pm tinggal bersama kawan kawan dengan keadaan tidak menentunya. Semua jenis ada di sana, ada kaki melawa, ada kaki perempuan. ada kaki lawak dan ada kaki botol tetapi tidak ada kaki masjid. Hidup hanya berpandu sedikit hala tujuan iaitu kerja dan tidur manakala selebihnya merayau bergelumang dengan hantu segala hantu................



Masih ingat pm akan seorang kakak pelacur tua, berpakaian rambut ala saloma dan berbaju belahan dada. Dia mengisi kehidupan malam menyusur Jalan Bukit Bintang yang tidak pernah sunyi. " tidak tidur ke kak " pm bertanya. " Tidak , sudah biasa, susah nak tidur malam " jawabnya. Beliau adalah diantara pelacur pelacur veteran ketika itu yang hidup bukan kerana kemiskinan atau kerana tidak ada pendidikan agama. Bahkan beliau juga sanggup duduk berembun malam di bulan puasa, ketikanya umat islam sedang sibuk beribadah malam. Masih terdengar dengar pm lagi bilamana sang pelacur bergaduh sesama sendiri " itu I punya "customer " sambil terajang menerajang sepak menyepak. Bahkan pm pernah dimaki pondan dengan suaranya yang garau semata mata kerana telah menghalangnya masuk ke pintu hotel tempat pm bekerja. Laungannya sungguh kuat menyebabkan kita yang mendengar merasa malu di khalayak ramai.



Namun di sana juga pm temui seorang pelacur berkahwin dengan dengan seorang pekerja kontrak indonesia  dan kemudian  kembali menegakkan solatnya,  bercita cita untuk hidup terus berumah tangga dan memiliki anak.. Begitulah hidup di tirai malam......


Hari ini kegelapan malam masih wujud, drama semalam tetap berulang ulang, hidup pula silih berganti, pelakun saling bertukar dan kita masih disini tertanya tanya " apakah nanti bakal kubawa pulang, apakah nanti akan kuceritakan pada anak anak tentang dunia ini yang penuh fitnah...................................



Sungguh beruntung bagi mereka yang telah mendirikan rumahtangga dan membenanya dengan bahagia, mudah mudahan Allah membuka pintu rahmat seluas luasnya...... 

No comments: