Followers

Thursday, July 25, 2013

Cinta Di Hujung Senja

Salam ,

Pm terpanggil lagi untuk menceritakan kisah ini. Kisah biasa tetapi janganlah ada orang mengambil hati dengan sebutan perkataan pm ini....

Dah lebih 10 tahun masa berlalu, zaman itu adalah zaman kegemilangan yang mana hidup penuh dengan kekotoran masyarakat. Di suatu pagi pm dapat panggilan talipon dari Balai Polis Jalan Bandar yang sekarang dah jadi balai polis trafik. Seorang ibu tunggal meminta pertolongan pm untuk melepaskannnya kerana TERCEKUP dengan seorang budak lelaki india. Pm buat pekak sahaja kerana tidak mahu mencampuri urusan yang boleh menyusahkan badan. Entah macam mana si janda itu terlepas juga akhirnya.

gambar hiasan

Selepas dari peristiwa itu pm jumpa seorang lelaki gemuk di tepi warung dan mengaku sebagai duda kepada si janda itu. Rupa rupanya kerja memerangkap janda itu adalah hasil dari intipan bekas suaminya. Dengan izin Allah selepas itu si janda ini murah rezekinya dan kemudian di naikkan pangkat. Hari hari beliau berpakain cantik, dan apabila bekerja pula memakai kot hitam. Baju kebaya dipakai semakinlah ketatnya sehingga menimbulkan segala anugerah Allah Suaranya pula mulai lantang almaklumlah zaman kegemilangan.



Seorang dari kenalan pm telah tersangkut kepada janda itu. Tua sama tua apalah orang kisah. Tapi kenalan pm ini kaki pembohong dan mengaku bahwa beliau ini anak datuk. Biasalah kalau dah anak datuk siapa yang tak mahu. Dalam masa yang sama ada lagi seorang lelaki tua di tempat kerja pm yang tersangkut dengan janda itu. Maka setiap hari adalah sahaja cerita menarik lantaran cemburu dan iri hati. Dia ni kata kawan kita tu " pencuci mangkuk" Orang ini kata dia juga pencuci mangkuk. Rupanya cinta orang tua lebih dahsyat dan sangat hebat sampai nak bunuh MEMBUNOH.



Kuasa Allah melebihi segalanya, orang tua yang syok dengan janda itu kemudiannya meninggal dunia secara mengejut di tepi jalan akibat jatuh. Manakala kawan pm yang mengaku anak datuk telah selamat bernikah dengan janda itu namun usianya tak panjang juga. Dia pun meninggal dunia juga dan meninggal janda itu terus menjadi janda....

Kesimpulannya bukanlah hina hidup sebagai janda akan tetapi berjaga jagalah diri. Di dalam mengharungi kehidupan ini hukum agama hendaklah dijaga juga. Kecantikkan , kegemilangan tidak kekal lama, kita ini akan beransur tua meninggalkan cerita pengalaman kepada anak cucu. 

2 comments:

Anonymous said...

tah apa2 citer la kau ni. langsung tak masuk otak. tak tau citer ni diciterkan utk teladan atau utk mengisi masa lapang membaca...

Mazatul Azura Muhamad said...

Salam ziarah sambil ajak join GA... Sudi2lah join GA saya :)