Followers

Monday, September 16, 2013

Siapa Kencing Siapa

Salam...............

Kucing aku yang kecik itu hilang pulak......... Mungkin ada si pencuri kucing agaknya...Menurut kata kawan kawan aku ada Myamar yang makan kucing...


Tapi tak baik menuduh nuduh kecuali nampak di hadapan mata. Orang sekarang dah macam filem CSI mau bukti maaa ...... Setakat cakap cakap aja baik tak usahlah......

Baru baru ni aku ada dengar bahawa sebelum raya hari itu ada sebuah kilang produk makanan segera  ada bagi bonos pada pekerjanya. Seronoklah dapat bonos kan ? Tapi tokeh MELAYU ni ada jugak buat kerja pelik pelik FLX....Ada  pekerja melayu tak dapat bonos ada pekerja melayu dapat sikit tapi yang paling tinggi dapat bonos adalah Bangla dan Indon. Gamaknya orang asing ni memang pekerja contoh dan berkualiti......atau bangsa melayu kita ini lebih rendah mertabatnya dari bangla tu....



Kalau mak indon tentulah banyak serapah jampinya manakala bangla tu apa pulak adanya ?

Sebenarnya orang Melayu ni sangatlah baik dan berbudi bahasa sampai semua orang disambut dengan baik. Pak Arab kat airport tu sambut kita dengan baik ke atau puak puak negro tu sambut kita dengan baik ke kalau kita merempat ke negara mereka....Tapi jelasnya Melayu memanglah baik sampai tak nampak bangsa sendiri................

Suatu hari aku masuklah ke tandas di sebuah komplek. Bilik air penuh, maka kena kena " kencing" berdirilah. Sedang asyik melayan perasaan kencing itu tiba tiba masuklah mak indon cleaner yang cun sesangat dengan muka selambanya. Bukannya dia tak tahu yang dalam jamban itu semuanya jantan yang mempunya angry bird tapi dia masuk juga nak mob lantai. Rasa macam nak suruh dia mob sekali angry bird........ Aku cakap ini pasal bahasa dan tatacara. Apa salahnya ketuk dulu pintu. Kita taulah awak tu kerja ikhlas nak cari makan.....tapi cun awak itu tidak dapat menahan keinginan angry bird..................



Di sebalik sebalik cerita itu aku menunggu nunggu jugak kerajaan sapu semua warga asing ni. Masukkan dalam kapal dan hantar balik ke negera asal. Aku tau lah Malaysia ni transit segalanya tapi mengapa biar lama benar sampai beranak cucu. Sudahnya kita jadi Parameswara balik yang pulang ke Jawa....Yalah sampai dah tak menentu nama anak cucu kita. Bukan hanya nama panjang panajang tapi dah meleret macam hindu. Datuknya orang Melaka, neneknya dari Jakarta, menantunya dari Dhaka....Dahsyat lu......

Kalau kita bercakap pasal agama, manusia itu adalah sama.....darahnya merah warna yang sama....tuhannya tetap sama.....Kalau begitu biar ajalah dia orang duduk kat sini... Jangan marah kalau kat kabinet ada menteri darah bangla ya.......

3 comments:

Queenie said...

Allahuakbar...penat jer kita mengeluh dan bersuara, yang pegang tampuk atas tu bukannya kita...tu pasal sampai ke-cicit kita pun akan mengeluh jer...

kalau setegas pemerintahan Lee Kuan Yew...tak timbul masalah camni...tp kang ada yg melompat pulak bila kita sebut LKY! hakikatnya cer jeling sikit kat Pulau Temasik tu, berani ker bangsa lain nak sebebas dan sebiadap bangsa2 yang sedang bermaharaja lela, beraja dimata bersultan dihati dalam negara kita pada hari ini?

azieazah said...

Dulu mungkin pihak kerajaan tidak langsung menduga kesan jangka panjang kebanjiran warga asing ni. Tapi bila dah melarat menjadi jenayah dan banyak kes lain lagi yang sukar dibendung... hmmm macam dah terlambat jer?

Panglima Muda said...

nak buat cam mana ? Dalam meeting pun member member sendiri pun mengeluh..Susah katanya