Followers

Sunday, October 13, 2013

Aku Teramat Lelah

Salam..............

Bulan oktober semakin ke hujungnya. Masa berjalan ditiap detik meneruskan perjalanan yang semakin jauh. Kita adalah manusia yang meneruskan perjuangan sehingga ke hujung nyawa.



Pernah kudengar cerita keluhan seorang tua..... bagaimana kehidupannya penuh ketaatan kepada tuhan, saban malam bangun bertahajjud namun dia menerima ujian yang berat dari Allah. Anak lelaki menjadi penagih dadah, anak anak yang lain menjadi tidak berguna.......Lalu dia bertanya kepada ustaz " apakah salah saya ?"

Pernah juga kuterbaca kisah Nabi Ya'cob bertanya kepada tuhan kenapakah dia dipisahkan dengan anak kesayangannya Nabi Yusof. Lalu kemudiaannya dia mendapat jawapan bahawa pernah di suatu ketika beliau telah memisahkan seorang ibu hamba dengan anaknya....Jadinya balasan di dunia sangat jelas kelihatan dan tidak mengira taraf. 



Dalam berkeluarga ini aku melihat semua perkara. Tidak semua pisang dalam setandan itu semuanya bagus bagus belaka. Begitulah anak anak kita, masing masing mendapat nasibnya sendiri. Bahkan juga ada yang sering beriktiar untuk hidup tapi nasibnya selalu juga dirundung malang. Malapertaka datang berulang ulang menyuruh kita berdiam berhenti sebentar untuk menasabah diri.

Tidak ada cincin dan batu atau azimat yang dapat mengubah takdir. Tidak ada mandian yang dapat menolak bala bencana walaupun ada orang berkata " mandi tolak bala" Tapi lebih jelas dengan solat sunat tolak bala atau doa tolak bala. Ada orang dipakai pakaikan dengan berbagai barang di badan dengan harapan akan mendapat rezeki dan menolak bencana, dan juda untuk muka berseri seri agar dipandang mulia. Semua itu adalah pendapat orang dan harapan semata mata.



Apa yang jelas di mata kita adalah sesuatu yang telah terjadi. Semua itu menjadi kesilapan kita. Seorang pensyarah berbangsa benggali ada menyatakan " semua orang menyalahkan tuhan diatas sesuatu yang terjadi padahal ianya adalah dari kesilapan dan kelalaian kita sendiri." Tapi kita orang Islam ada mempunyai kepercayaan Qada' dan Qadar yang sentiasa dibahaskan dengan tidak hentinya.

Seorang ibu yang kulihat hidupnya amat senang. Sewaktu anak anaknya masih kecil, hampir semua anak anaknya orang lain yang jaga. Daripada ibu sehinggalah ke adik adiknya berbakti menjaga anak anaknya. Dia hanya bekerja dan keluar wang bagi kos penjagaan makanan. Namun pusingan dunia amatlah cepat, apabila sahaja dia mempunya menantu dan cucu, tugasan tersebut kembali kepadanya pula. Dia melihat kepayahan hidup menantunya denga air mata....



Dalam melihat kepayahan yang terjadi kepada orang lain menyebabkan kita terdiam sebentar. Derita kita mungkin tidak setanding mereka namun tuhan telah memberi peringatan terhadap kita...............................


"Rindu ini takkan matiWalaupun apa yang terjadiOh akankah, sang mentariSampaikan cerita ku ini
Aku lelah, dan teramat lelahMenanggung beban sendiriAku lelahku teramat lelah "...........

3 comments:

Effy said...

terharu nya..
sgt menyentuh hati

jom follow my blog

chengmai said...

alhamdulillah itu tanda nya tuhan sedang menduga kita.hadapi lah dengan sabar.nasib orang lain lebih buruk dari kita.sentiasa bershukur dengan apa yg allah bagi pada kita.tentang nasib anak2 ada yg berjaya ada yg kurang bukan salah dia pun cuma belum rezeki dia lagi.kita bantu lah mana yg patut.setiap manusia tu ada kelebihan masing2,renung2kan lah

chengmai said...

alhamdulillah itu tanda nya tuhan sedang menduga kita.hadapi lah dengan sabar.nasib orang lain lebih buruk dari kita.sentiasa bershukur dengan apa yg allah bagi pada kita.tentang nasib anak2 ada yg berjaya ada yg kurang bukan salah dia pun cuma belum rezeki dia lagi.kita bantu lah mana yg patut.setiap manusia tu ada kelebihan masing2,renung2kan lah