Followers

Thursday, December 25, 2014

Jalan Jalan Pulang

Salam,

Apa khabar semua. Sihat ? Alhamdulillah......itulah kata kata yang terbaik daripada bertelagah mengata orang....

Sudah hampir hujung tahun menyebabkan kita mengimbas kembali waktu waktu berlalu hampir ke penghujung tahun ini. Apakah kejayaan tuan tuan agaknya. Pm bersyukur kerana impian pm untuk mengerjakan umrah telahpun tercapai....Impian lain ada juga, teringat nak balik bekerja dekat dekat rumah tapi malangnya sehingga ke hari ini belumlah ada rezeki. Ada juga minta tolong kekawan carikan, tapi kawan kawan semua sibuk dengan urusan masing masing....



Sekarang ni pm masih sibuk melayan budak budak dalam fb. Masa pm budak budak daulu begitu jugalah keadaannya, menyebut sahaja apa yang suka sebut, mana ada fikir panjang, mana ada fikir perasaan orang. Maka terjadilah aku ni betul sahaja........Bos lama dahulu orang ngaji agama jugak, dia cakap kat pm " kau ni masih muda lagi". Panasnya hati tak kan orang muda tak boleh belajar ilmu yang sulit sulit dan tinggi tinggi menggunung............................Pm pun melanggar kata. Korek sana korek sini akhirnya tidak berjumpa kesudahan, umur pula makin meningkat sehari sehari....................

Tuhan jadikan lelaki dan perempuan. Siapakah lelaki siapakah perempuan. Soalannya macam tanya apa itu qada' dan qadar. Bukankah semuanya datang dari yang satu dan apasalahnya kalian bersatu. Maksudnya dalam mencari apa pun di muka bumi ini, kahwinlah walaupun kahwin itu bukan cerita wajib tetapi cerita kemampuan. Hanya orang orang yang tak mampu serba kekurangan itulah yang tidak melayakkan diri untuk kahwin. Bila sahaja berkahwin, anak anak muda itu akan belajar tentang hidup, belajar mengawal nafsu dan perasaan walaupun waktu mengaji dipondok dulu beliau telah sampai tahap nafsu tertinggi, namun tanpa ujian anda masih dikira gagal.... 



Setinggi mana pun melangit mana pun kita, kita tetaplah hamba Allah. Kita yang hidup dengan segala benda yang dipinjamkan diberi peraturan untuk melengkapi kehidupan di muka bumi ini. Sampai masa semua pinjaman harus dikembalikan, sama ada yang dikembalikan itu hanya sedikit yang sempurna atau yang dikembalikan semuanya secara total, hanyalah Allah yang tahu....

Merenung ke dalam cermin melihat wajah kita tidak mencukupi untuk mengetahui segalanya bahkan kita masih di situ menghadap cermin yang tidak berkata kata. Marilah kita berlemah lembut, menjadi orang budiman memelihara amanah Allah di dalam diri kita dengan cara mensyukuri nikmatnya.

Orang bersyukur akan bersolat dan berdoa, orang bersyukur akan menyatakan dirinya adalah hamba yang fakir hina. Orang yang bersyukur akan tenang dirinya dan akan mengenali tuhannya dengan perkenalan yang diredai. Wallahualam...

Tuesday, December 9, 2014

Ingatan Seorang Tua

Salam,

Sudah lama tidak ada entry, tidak ada idea .........

Mula mula pm sibuk dengan fb, banyak kekawan blogger di sana. Di FB pm menjenguk masuk group KHDU... Group orang tua tua yang banyak menyebut kenangan mereka semasa mengerjakan haji dan umrah. Banyak diantara mereka memasukkan photo photo kenangan itu untuk dikongsikan bersama. Di sana tidaklah ada orang kata mengata sebaliknya saling mendokan kebahagiaan diantara satu sama lain. Pm jadi salah seorang dari mereka yang terus memandang hari tua dan seolah olahnya esok itu terlalu dekat.



Sambil sambil itu pm duduk di dalam group budak budak yang sangat sangat cerdik iaitu group hakikat insan dan pernah juga duduk dalam group mencari tuhan dan batu kiub berhala. Akhirnya pm keluar dari group itu kecuali group hakikat insan kerana pm ini tersangatlah fakirnya, sangat cetek pengetahuan membiarkan mereka berbincang sesama sendiri sehingga ke sudahnya. Kekadang suka juga group mencari hantu kerana yang hantu itu sememangnya adalah hantu...............................



Pm banyak melihat diri sendiri, melihat kebosanan, kesilapan, melihat diri yang kekadang tewas dengan nafsu. Sekejap jatuh sekejap bangun. Waktu berada di Madinah dahulu pm perdoa " Ya Allah berikanlah aku ilmu yang Yakin".....Sungguh benar untuk yakin bukan semudah yang dicakapkan atau dituliskan. Yakin berada di dalam diri kita sepertinya daun lalang yang ditiup angin. Itulah kita yang masih tersipu sipu malu, berlindung lindung di celah celah kehidupan sehingganya kita temui jawapan yang tepat.....

Umur melebihi setengah abad bakal menyaksikan bangunan tumbang satu persatu. Bermula dari keretakan pada tiang tiang dinding dan pintu akhirnya bangunan rebah menyembah bumi. Itulah diri kita yang bersifat hamba mendapat pinjaman dari yang empunya bakal menerima lamaran kesakitan sedikit demi sedikit. Sedikit demi sedikit akan menjadi bukit atau runtuh berlerai........Kita akan pulang dengan hanya membawa cerita cerita atau bekalan penyelamat. Adakah yang empunya itu berkehendak ke atas bekalan kita sedangkan dia adalah yang maha kaya ?...............................

Kini lamaran itu berada bersama pm dan pm sedang melaluinya sehingga ke penghujung....wallahualam



Wednesday, November 12, 2014

BEST KE KAHWIN ?

Salam,

Cuti sekolah kembali bermula. Musim tengkujuh dan musim hujan dimana menjadi musim orang nikah kahwin juga. Dalam suka duka mengumpul duit, kita hiasilah dengan gelak ketawa. Gelak ketawa nan sehari. Petang nanti jam 4.00, kenduri pun habis dan kalau ada orang datang pun cumalah sedikit sedikit. Khemah menunggu hendak dibuka, pinggan hendak dibasuh, periuk belanga apatah lagi, sambil sambil tu pengantin bolehlah berseronok sebentar di dalam bilik..... Esok menanti, awak tu suami, awak tu isteri....



Hanya sebelum kenduri itu banyak mulut berbunyi. Bukan sahaja bincang pasal khemah, urusan masak memasak dan penanggah maupun tukang cuci pinggan tetapi dah sibuk pasal buat"loan". Loan rumah loan kereta siapa nanti nak bubuh nama. Kalau kahwin tak ada kereta susah nak bergerak kemana mana. Tak ada rumah takkan sepanjang hayat hidup menyewa atau berlonggok di rumah mertua. Ada orang kena beli kereta dulu barulah beranak pinak, bimbang bininya sakit pinggang katanya. Ada yang menyambung bumbung rumah sampai ke jalan raya bagi mudahnya kenduri kendara. tidak termasuklah memilih warna warna tajaan kenduri kali ini. Dalam tak gah tu, gah juga maklumlah kenduri ni bukan selalu tetapi sekali seumur hidup katanya. Itupun kalaulah lakinya tak bernikah lain.



Apapun lantak koranglah, yang bernikah tu koranglah juga. Nasihat aku yang bodoh ni, tak usahlah korang berkira dan cerewet sangat. Yang pentingnya otak laki bini mistilah sefahaman. Kalau lakinya fahaman perompak, bini pun kena fahaman perompak Mudahlah kerjanya...

Sebelum bernikah bukan main kursus dan surkusnya,  jadi selepas itu hati hati le. Orang perempuan dah jadi kepunyaan suami, emak bapak tak boleh kata apa apa. Jangan kata menyesal pulak, dah terlambat.....


Tuesday, November 4, 2014

Dimanakah Tempat Bersujud

Salam,

Semalam sambil memandu kereta untuk pulang, sempatlah aku mendengar radio klasik menghayati lagu lagu lama. Sambil sambil itu mendengar cerita coretan orang di dalam rancangan ADILA.



Ceritanya adalag cerita orang melayu yang selalu disebut sebut di dalam surat khabar atau juga difilemkan bagi tayangan umum. Ceritanya berkisar tentang suaminya yang terkantoi justeru kerana gambar berdua dua dengan kekasih lama. Justeru kerana tidak puas hati, si isteri itu telah bersemuka dengan suami menyuruh berterus terang. Si suami pun berterus terang dan MENGAKUI kesilapannya kerana CURANG dengan isterinya. Lantas si suami berkali kalilah meminta maaf dan mencium cium tangan isterinya. Si isteri pula sussah sangat hendak memaafkan suami setelah suaminya minta maaf bagi nak rak bahkan boleh jika disuruh BERSUMPAH dengan Al quran pun boleh bagi memuaskan hati isterinya. Dalam cerita ini lambat benar isteri hendak memaafkan suami, dan suami pulak melambak lambak minta maaafnya kerana dia CURANG.

gambar hiasan

Aku mendengar cerita ini dengan perasaan agak pelik, aku rasa si suami ni baik benar orangnya. Pertama dia mengaku dia CURANG, ke dua dia minta maaf , minta ampun bagai nak rak. Kekadang aku rasa lelaki ni bengong sangat, kekadang aku rasa dunia ni esoknya nak kiamat... Aku terbaca satu tulisan dalam fb tentang maksud curang begini bunyinya ...

Maksud curang
Sebenarnya, bagi suami yang sekadar berkawan atau bercinta, mereka belum boleh dikatakan curang. Sebab apa? Sebab ada keharusan berpoligami yang mereka mempunyai 4 kuota itulah... Namun, suami boleh dicop curang APABILA dia mula mengabaikan tanggungjawabnya sebagai suami dan bapa, akibat terleka kemaruk bercinta. Pada masa itu, dia bukan sahaja curang kepada isteri dan anak-anak, dia juga dicop curang kepada tuhannya (kerana mengabaikan amanah Allah SWT).
Nak setuju ke tidak aku tak pasti....penulis ini mungkin orang perempuan..........

Maka suka hati koranglah......

Rasûlullâh pernah ditanya, “Siapakah perempuan yang terbaik?” Beliau shallallâhu ‘alaihi wa sallam bersabda, Yaitu perempuan yang menyenangkan tatkala dilihat, taat tatkala diperintah, dan tidak menyimpang pada dirinya sendiri dan hartanya dengan melakukan sesuatu yang tidak disukai.” (HR Abû Daud dan al-Nasâ’i dengan sanad yang hasan)

Wednesday, October 29, 2014

Indah NYA Pongong

Salam,

Malas rasanya nak dengar tapi kena dengar jugak. Benda benda tak senonoh yang orang tak suka tapi ada yang sangat suka iaitu " PERBICARAAN ORANG MAIN PONGGONG"



Bukan orang kmpung tahu tapi satu negara tau dan kemudian satu dunia tahu bahawa di Malaysia orang suka main ponggong sampai masuk mahkamah. Tak ada benda lain ke ?...Bila orang tanya " you dari mana ? " Kita jawab " dari Malaysia.... Selama ini orang cakap " Malaysia bagus".. Sekarang orang cakap " itu tempat orang main ponggong".... Nak sorok muka kat mana weeeeh...



Tak kira sape menang sape salah, tak kira benda masuk dengan tusukan atau kerelaaan, tak kira dengan izin atau paksaan tenyata surat khabar Malaysia sangat laku tentang hal ini...............

Tuesday, October 28, 2014

Mengintai di Celah Celah

Salam,

Dah solat ? Soalan yang sering kuberikan kepada anak anak ? Memang susah, bukannya susahnya pada diri sendiri  tapi juga kepada anak bini. Mengapa payah sangat solat ni ? Ada orang cakap susah solat ni kerana tidak mengenal diri. Nak mengenal diri cam mana pulak ?



Sekarang, zaman ini semua orang dah liat. Liat sangat nak menunduk, liat sangat nak merendah diri, liat sangat nak mengaku diri tu hamba. Yang ada sibuk sibuk sibuk..... Sibuk dengan kerja, mesyuarat dan banyak benda yang penting penting. Time makan adalah time solat ? Tentulah makan didahulukan. Tengah dok suap suap tu, tiba tiba azan, tentulah kasi perabis satu pinggan atau dua pinggan. Time asar adalah time minum petang ...Jadi kena minumlah dulu............


Magrib cam mana ?, masa tu dalam kereta nak balik rumah, mana ada sempat nak singgah surau. Balik rumah nanti kita Qada' lah.... Sampai kat rumah selepas makan letih pulak. Apa lagi tidolah dulu....Bila masa ada kesempatan nak solat ni ?

Marilah kita duduk diam diam, cubalah renung renungkan, kita mungkin barisan terakhir, generasi akan datang akan lebih dahsyat lagi. Semakin hari semakinlah lupa, semakin hari telah tiadalah hamba yang tinggal adalah tuan tuan hamba....................

Monday, October 27, 2014

Belahan Jiwa

Salam,

Dah lama tak ada entry, tak ada mood, tak ada cerita dan susah sangat nak mendapatkan cerita...

Seperti yang pernah dulu pm sebut bersangkutan pesanan orang lama iaitu " akan tiba suatu waktu dimana adik beradik akan menjadi orang lain, dan orang lain akan menjadi adik beradik"

Baiklah marilah kita sebutkan bagaimana orang lain menjadi adik beradik kita....Beberapa tahun yang lalu ketika anak anakpm masih kecil, pam telah menyewa rumah di kawasan Selayang Baru. Boleh dikatakan bahwa jiran jiran pm itu baik baiklah belaka tambahan pula kita duduk jauh dari adik beradik seibu sebapa, maupun sebelah sendiri atau disebelah pihak isteri.

Suatu hari makcik di belakang rumah mengajak pm sekeluarga pergi ke Port Dickson untuk mandi manda bersama keluarganya. Oleh kerana keadaan pm begitu kekurangan, ajakan mereka pm terima. Pada masa itu pm memang tidak mempunyai sebarang kenderaan dan peluang berjalan seperti ini sangatlah dinanti nantikan. Kami semua bertolak ke PD dengan menaiki sebuah van kepunyaan keluarga mereka.



Setelah kembalinya dari mandi manda itu , makcik itu dengan tiba tiba memulakan jarumnya. Dia ingin meminjam pay slip pm sebagai penjamin membeli alat karaoke. Selepas beberapa hari itu terdengarlah suara nyanyian  di rumah mereka dalam keadaan begitu gembira sekali. Entah bagaimana pm terdengar berita bahawa mereka ingin membeli teksi pula selepas itu. Pm kemudiannya mengambil keputusan mengambil balik pay slip pm yang masih berada di tangan mereka.



Beberapa bulan kemudian anaknya pindah ke tempat lain berdekatan kawasan tersebut. Nak jadi cerita pada satu hari datanglah seorang lelaki cina menuntut bayaran bagi alat karaoke tersebut kerana sudah beberapa bulan tertunggak. Makcik sebelah mengatakan bahawa anaknya telah berpindah dan akhhirnya pm yang kena menjawab......

Kesimpulannya, orang buat baik mistilah ada sebab dan kita ini tidak pernah berhati hati dengan sebab kerana fikirkan MACAM adik beradik. Bagaimakah pula adik beradik kita pula ajak ajak sangat kita makan makan ........nak cakp susah , tak cakp pun susah. Sekarang ni makcik mungkin tu dah meninggal dunia, anaknya pula entah dimana. Namun cerita ini masih lagi dalam diingatan....wallahualam.

Sunday, October 12, 2014

Keluhan Sang Isteri

Salam,

Alahai seronoklah orang kawin tu " bisikan sang isteri. Lalu kujawab "eloklah, bersyukurlah, tenguklah keadaan kami. Nyatanya hidup itu tidak seindah mimpi.



Melihat kepada pakaian pengantin, betapa gahnya senyum simpul seorang wanita setelah berlansungnya akad nikah. Memang sungguh meriah.... Saudara mara kawan kawan, jiran jiran bersama sama meraikan. Lampu kamera tidak hentinya menyilau mata. Semuanya ingin dipahatkan di dalam memori. Memori yang bakal dikenang di hari esok lusa atau 10 tahun lagi...... Sampaikah nanti ke sana ?



Penikahan hari ini sepertinya kehidupan makan angin, pasangan bakal bertukar tidak sampai 2 tahun. Anak anak berbin dan berbintikan dengan banyak nama lelaki dan tidak termasuk yang entah mana satu bapaknya. Sungguh rengkas kehidupan perkahwinan itu. Manusia tidak henti mencari cari apa yang mereka kehendaki kerana yang sedia ada bagaikan tersalah pilih....................

Saturday, October 11, 2014

Jalan Jalan Berduri

Salam,


Apa terjadi bila umur anda meningkat setengah abad ? Sudah banyakkah harta yang dikumpul. Sudah banyak bekalan akhirat, sudah selesaikah urusan dunia..............?

Kekadang kadang hati masih berbisik setelah memandang ke cermin muka " aku masih muda". Apatah lagi berpakaian lengkap bersongkok berbaju melayu atau memakai sut hitam bertali leher. Sampai umur 62 tahun pun rasanya masih gagah.

Tambah gembira juga ada diantara kawan kawan kita yang berkhidmat dengan kerajaan dan mendapat imbuhan bonos setiap tahun dengan berbagai elaun serta dijanjikan pencen iaitu duit yang tak kan putus sehingga ke hujung nyawa. Kawan kawan kita yang merangkak dalam swasta atau bekerja sendiri ini bagaimana pula ? Adakah belanjawan 2015 ini akan menggembirakan mereka seperti kata kata penjawat awam di dalam TV semalam" terimakasih pm". Dengan nada gembira kerana DAPAT MENAMBAH hutang sehingga ke 100 ribu.

Mungkin agaknya kawan aku yang berniaga bahulu akan tersenyum kerana tepong tak kena GST tapi dia tetap berdepan dengan minyak petrol yang tidak dapat diganti dengan minyak gas atau minyak kelapa.


Bagaimana dengan rumah mampu milik ? Susah nak cakap... Ada ke lagi rumah harga 50 ribu ? Lelong lelong pun nak sampai 150 ribu. Sejak cerita mampu milik ini, masih banyak kaum keluarga kita hidup menyewa. Suka tak suka kena sewa sebab bank tak layan orang swasta ni... tak ada jaminan pencen macam orang kerajaaan. Anak saudara aku beli beli rumah 200 ribu kat rawang, hanyalah dia bernasib baik sebab bininya cekeegu sekolah. Dalam erti kata lain" pandailah dia mengunakan kemudahan"

Oleh yang demikian jangan kutuk kerajaan, jangan jadi pembangkang tapi bekerjalah dengan keraaan, semua anak anak pun masuk kerja kerajaan, minta kawan kawan dalam kerajaan tolong...Anda akan menikmati segalanya. Tak perlu lagi ada prinsip hidup tak mahu disuap untuk makan kerana segala kebahagiaan telah terbukti..........

Hari ini aku dengan kekawan aku yang bekerja swasta dan sendiri ini sedang bermenung, kami kena berhempas pulas untuk hidup untuk segala galanya sambil meniti usia semakin senja ini.....Dimata kami ada pemimpin yang gila kuasa semakin kaya hasil dari rempuhan gas pemedih mata anak bangsa. Ada pemimpin yang memperbodohkan kita dengan ceritanya sehingga kita terasa berada di dalam syorga. Kenyataannya neraka tetaplah neraka.

Tuesday, September 30, 2014

Hati Yang Tak DiUndang

Salam,

Ketika pm bekerja di Ampang Park 30 tahun yang lalu, seorang perempuan berstatus ibu tunggal menjerit kuat di tepi tangga berhadapan kedai tempat kerjanya dengan kata " aku punya benda aku punya sukalah" Beliau melenting marah bilamana ada orang campur tangan dalam urusan peribadinya. Inilah dia manusia yang angkoh......Sama jugalah cakap cakap orang " aku punya kubur aku punya sukalah, jagalah kubur masing masing " Mudah mudahan dia cepat tersedar dan mendapat pertunjuk dari Allah. Hanyalah kita ini kekadang kadang jadi malas nak cakap kerana melihat perbuatannya......andainya dia boleh terjun ke dalam kolam dan membungkus diri sendiri dan kemudian golek golek masuk ke kubur, sudah pasti orang kampung tak kan susah...


Semalam, pm berkesempatan bersembang sembang dengan kekawan. Pm tanya" nak pergi umrah lagi tak ?" Sahabat nampaknya senyum aja. " saya dah pergi dua kali " jawabnya. Mungkin dua kali itu sudah mencukupi agaknya. Ada pula sahabat lansung tak pergi pergipun walaupun duit banyak. Tiap tiap tahun misti ada pergi bercuti cuti ke sana sini tapi tak kesampaian untuk UMRAH padahal kalau dikira kira belanja keluar nampak sama aja. 

"Ada orang cakap buat apa pergi umrah buang duit aja, elok pergi haji sekali " seorang sahabat bercakap. Bukan seorang cakap begitu , tapi ramai dah...Ye lah , nak pergi umrah kena keluar duit, baik tunggu haji sahaja. Pm cakap kalau kita tahu bila kita nak mati tentu senang cerita.

Beli tudung berulang kali orang tak pernah kira tapi untuk berbelanja ke jalan Allah cukuplah berkira. Tudung murah kut, manakala pergi umrah tu mahal. Habistu bercuti ke luar negara tu boleh pulak?


Apapun pendapat orang terpulanglah. Bagi pm kalau nak tunggu giliran pergi haji itu sampai entah bila tahunnya , itupun kut sampai masa umur muda. Bila dah TUA sangat, eloklah duduk di rumah, carilah HAJI yang berada dalam diri sendiri. Masa sihat sihat tak nak pergi, ada duit tak nak rebut peluang pergi umrah. Semua tunggu nak BETUL BETUL baru nak pergi. Kalau ditunggu entah bila akan betulnya, entah bila akan lurusnya. Manalah ada manusia yang tak pernah buat salah.

Bila kita cakap begini, orang akan jawab balik " kau, kau punya hal, aku, aku punya hal...kubor masing masing jaga" Senang bunyinya , indah sangat........Korang tunggulah.....


Monday, September 29, 2014

Dimanakah Tempat Berpaut

Salam,

" Kecil kecil ditimang ibu, sudah besar ditimang gelombang " begitulah kata kata orang lama menceritakan bahawa dugaan hidup bagaikan gelombang ombak laut yang sentiasa bergelora.



Beberapa bulan yang lalu, di tempat kerja pm telah dilanda masalah dalaman. Maklum sahajalah apabila ekonomi telah mula merosot, tekanan tempat kerja semakin bertambah. Bila kerja sudah tidak ada yang hendak dibuat, orang akan mencari dan membuat kerja bukan bukan. Hidup seperti enau dalam belukar, melepaskan pucuk masing masing. Ada yang jadi kaki mengampu untuk hidup, ada yang menimbulkan fitnah dan berlaga laga di antara satu sama lain. Ada yang berkumpul dalam berkumpulan AB dan C. Kumpulan masing masing hendak menjadi kumpulan yang terkuat ditambahi pula diadili oleh selenge yang pendik akalnya.



Di dalam mengharungi fitnah dunia ini terlalu sukar untuk bersabar. Setiap hari ada sahaja isu berbangkit, sekejap orang ini bertengkar dengan orang ini, sekejap orang ini pergi mencucuk cucuk bos. Pendik kata hidup ini sepertinya duduk di atas bara api. Pm terfikir fikir untuk berhenti kerja sahaja kerana keadaan sangat tidak selesa, darah tinggi makin naik. Nanti kalau dah tumbang ada bini cantik pun tak guna...



Terfikir pm dalam usia melebihi setengah abad ini lebih baik duduk kat surau, berhimpun berhimpun dengan orang orang pencen. Pencen maksudnya tak perlu fikir apa apa lagi, biarlah kerja kita beban kita yang pikul selama ini diberi apada angkatan baru atau orang yang SANGAT TERINGIN nak duduk di tempat kita ini. Lagipun apa lagi nak dikejar di muka bumi ini.

Balik balik berfikir bermunasabah diri, adakala menang adakalanya kalah..... maklum kita ni manusia biasa. Sebenarnya  manusia selalu tak redha dengan apa yang Allah beri, selalu takut kemungkinan demi kemungkinan. Padahal semua telah diaturkan......Bagaimanakah kita YAKIN dengan Allah sedangkan kita ini tidaklah taat sebenarnya. Saban hari kita masih melanggar aturan, masih membelakangi Alquran kerana mengikut nafsu. Bagaimana kita akan yakin jika kita tidak mahu dan tidak mencari ilmu sebaliknya menuruti sahaja apa yang orang biasa lakukan. Itulah diri kita sebenarnya, yang hidup dalam budaya kita, hidup dalam adat kita dan tidak mahu berubah.



Nyatanya kita memang tidak redha dengan apa yang Allah beri. Tepuklah dada tanyalah selera akan terjawab siapakah kita. Hari ini kita masih meneruskan corak jahiliah dan meninggalkan kesannya kepada anak cucu. Wallahualam

Wednesday, September 24, 2014

Raudah Kumerindui Mu

Salam,

Sudah lama tidak ada "entry". Merajuk selepas kapalterbang MH 17 terhempas. Sekarang ini musim Haji maka semangat berkobar kobar kembali......

Pm nak sebutkan pasal Raudah. Pernahkah anda ke sana ? Bagi yang telah sampai alhamdulillah dan bagi yang belum sampai kenalah berusaha untuk menjadi TETAMU Allah.


Pada mula mula mengikuti ceramah Umrah, ustaz ada menyebut tentang raudah iaitu taman taman syurga katanya. Sangat beruntung, sangat berbahagia kalau dapat bersolat di sana. Lantas pm mulalah bertanya tanya pada kawan kawan bagimanakah rupanya, bagaimanakah suasana raudah itu.


Menurut kata kawan kawan, ramai orang mahu memasuki raudah itu dan ada yang mencadangkan memasuki kawasan raudah pada waktu selepas isya'. Dalam erti kata lain, kita boleh berlapang dada dan boleh solat panjang panjang di sana. Tapi itu semua adalah cerita orang.........

Pagi itu pm bersama abang long dan abang ipar memasuki masjid nabawi. Masuk sahaja solat dua rakaat dan minum air zam zam. Kemudian kami berjalan ke tempat lebih dalam lagi. Apabila tiba berdekatan raudah, ke tiga tiga mereka hilang dari pandangan mata ditenggelami oleh jemaah jemaah lain. Pm mengambil keputusan bersolat di luar raudah kerana melihat himpitan orang ramai memasuki raudah. Selepas bersolat, tergerak hati pm memasuki raudah dan terus mengatur kaki perlahan lahan.


Pm kemudiannya ternampak abang ipar pm diangkat oleh jemaah yang masuk berpusu pusu. Hasil tolakan itu beliau mendapat tempat solat yang agak selesa sementara pm hanya dapat berdiri di belakang beliau. Sempat beliau berkata " masuk sahaja" dengan makna jika ada kawasan kosong, pm boleh mencelah.

Petua orang lama senang sahaja ... berdoa semuga dipermudahkan...... Dalam keadaan berdiri itu tiba tiba pm dipanggil oleh pengawal raudah " haji haji" sambil melambaikan tangannya. Beliau telah memberi pm tempat untuk bersolat berdekatan dengan pintu keluar berdekatan mimbar. Maka di sana dengan izin Allah pm dapat bersolat dan berdoa. Tiadalah doa yang tidak baik sebaiknya doa yang baik baik belaka. Alhamdulillah setelah selesai solat, dengan mudah pm keluar dari pintu menemui sesuatu yang sangat dirindui iaitu makam rasul.............................................

Nasihat pm kepada rakan rakan yang di luar sana, dalam keadaan kita bergembira mengumpul harta, melayan karenah anak bini, melayan kesibukan kerja, mengeluh susah, berjalan makan angin kesana sini, fikir fikirkanlah untuk menjadi tetamu Allah. Allah sentiasa menjemput kalian tapi kalian mungkin tidak terasa TERJEMPUT dengan berbagai alasan. Kalian mungkin tertunggu tunggu untuk terbuka hati padahal wang sudah mencukupi dan lebih dari cukup, kalian mungkin ternanti nanti orang lain untuk menemani kalian, padahal orang lain tidak terfikirpun untuk menemani kalian. Penantian kalian terlalu lama untuk menerima JEMPUTAN ini.

HAJI dan UMRAH itu WAJIB sekali seumur hidup, manakala alasan itu berkilo kilo menghalangnya. Wallahualam...

Sunday, August 24, 2014

Bukit Beruntung Story

Salam Ahad,

Dikala negara kita sedang dilanda tangisan mengenang pemergian sahabat dan kenalan kita, suasana hari raya masa juga.  Ada juga yang mengadakan tahlil dan sambil mengadakan sambutan hari raya.  Orang yang "meninggal" tetaplah meninggal manakala yang hidup masih lagi menikmati kehidupan.

Semalam Di Kasturi Bukit Beruntung, majlis sambutan hari raya tetaplah berlansung selepas solat isya'. Penduduk lorong kasturi bergotong royong masak memasak dan juga bergotong royong makan. begitu sederhana suasananya kerana sambutan begini juga berlansung di surau surau dan masjid. Maka tiadalah halangan manusia itu bergembira walaupun ada yang puasanya tak pernah cukup....

kenalan dari surau



bakar membakar


makan makan



Mudahan akan ada lagi majlis seumpama ni ini di masa akan datang insyaallah




wakil penulis semalam


Thursday, August 21, 2014

Kemana Dan Dimana

Di pembaringan itu,
Keluar nafas satu persatu
Peluh dingin bagai membeku
Soal Tanya bertalu talu
Terdengar suara ibu
Terlihat wajah ayahmu
Nenek datuk yang berlalu
“Marilah ikutku” kata mereka……………..



Di pembaringan itu,
Gegak gempita seluruh alam
Kilat petir bersahut sahutan
Keringnya tekak kepanasan
Jiwa gejolak tidak ketahuan…
siapakah datang membantu
siapakah lagi menemanimu

Di pembaringan itu,
Manakah dia hala tuju
Hendak kemana diikut rasa
Siapa menjemput
Siapa dibawa………….
Ruginya berhelai kain putih
Membawa jasad bernajis
Membawa mereka yang lupa
Membawa hati yang leka

Tidak mengenal dirinya………………….




Tuesday, August 19, 2014

Menunggu Qiamat

Tuhanku,
Kelirunya Aku makin beralun
Menatap Syurga dan Neraka Mu
Menunggu Qiamat berpesta
Sedangkan isteri dan anak anak bercakaran
Jiwa jiwa dahaga keamanan..
Tuhanku,
Aku lelah diperjalanan ini..
Perbincangan meresahkan kehidupan
Bebanan terpikul dari dua telapak jari sehingga tuaannya
Lemahnya pendirian…
Tuhanku,
Aku ingin kembali
Bawalah aku pergi……
Bersama ibu dan ayahku

Bersama rindu dan cintaku


Monday, August 4, 2014

Salam Dariku

Salam,

Minta maaf kepada semua adik beradik saudara mara jika di hari raya ini pm tidak sempat berkunjung. Melalui hari raya puasa yang sesingkat ini bagaikan tidak terasa gembiranya. Pertamanya "pulus" sudah kurang, ke duanya terlalu banyak hal yang datang. Ke tiganya kita bukanlah lagi budak budak.

Semenjak berkunjung di rumah teman lama di Beserah di awal puasa lalu menyebabkan pm tambah terasa badan pm tidak segagah dahulu. Melihat kepada sahabat pm yang susah sangat nak bangunnya dari duduk sudah cuckup menceritakan bahawa angkatan kami sudah semakin pupus. Nyatakan tiada yang kekal di muka bumi ini.



Sebelum hari raya kita semua dikejutkan dengan kisah kapalterbang terhempas, setiap hari disajikan dengan gambar gambar sisa sisa mayat, cerita cerita sedih dari ahli keluarga. Lantaran itu hampir setiap hari ada sahaja bacaan surah alfatihah bagi menunjukan kematian itu benar benar terjadi kepada orang orang yang kita kenali dan kasihi. Arwah guru pm dahulu pernah berpesan bahawa " janganlah menangis dan menyesal kehilangan sesuatu yang dikasihi" Sebenarnya falsaah tidak mencukupi tetapi kita perlu ada kekuatan untuk menghadapinya.



Hari raya tahun ini pm sambut dengan dua berita kematian saudara pm dalam tempuh tidak sampai 7 hari. Ada yang sudah lama tidak ditemui dan juga pernah ditemui beberapa bulan yang lalu. Yang pergi tetap pergi manakala yang tinggal pula masih lagi berjuang untuk hidup....



Kekadangkala fikiran kusut memikirkan bekalan yang hendak dibawa pula tidaklah sebanyak mana sebaliknya dosa dosa semakin banyak terkumpulnya. Kalau diikutkan cara orang lain pastilah kita semakin banyak mendongak muka, semakin membusuk sesama sendiri. Setiap hari ada sahaja cerita orang beralun alun di dalam coroang telinga dan menjadi perbualan mulut.......

Kepada sekelian saudaraku marilah kita sama sama melupakan perkara yang sudah sudah. Sudah cukuplah rasa tidak puas hati berada di dalam benak hati sebaliknya kita isi dengan kebaikan dan zikirullah. Banyak sudah saudara saudara kita yang tumbang walaupun tidak berperang di Gaza. Sudah banyak lemang ketupat dan sop ekor berperang di dalam perut kita. Tahun ini kita berjaga jaga jaga, tahun ini kita bergambar ramai ramai, tahun depan yang ramai itu sudah semakin nampak kurangnya. Ada yang kencing manis, darah tinggi dan sakit jantung serta sakit pinggang. Ada yang meninggal dan ditinggalkan. Ada yang berkahwin baru melupakan kesetiaannya. 



Di hari raya kita kembali ke kampung halaman, bukannya hanya hendak melawat adik beradik tapi yang sebenarnya untuk melihat rumah tanah halaman tempat kita dibesarkan. Kita dapat melihat rupa waris waris yang ditinggalkan, melihat bekas bekas peninggalan arwah yang sentiasa menjadi kenangan. Sekali sekala memejam mata, masih terbayang wajah wajah arwah ketika hidupnya, masih terdengar dengar suaranya, masih terbayang gembira suasananya....Tapi semua itu sudah berlalu....

Mudah mudahan kita dapat bertemu lagi di hari raya akan datang..................walaupun tahun ini kita tidak sempat berjumpa....

Sunday, August 3, 2014

Raya Sederhana

Salam,

Selamat Hari Raya pm ucapkan..... Dah lambat sebab dah beberapa hari tak pegang computer....Kali ni betul betul berehat.......Pm ke utara tanah air iaitu di Sik, gurun Kedah


Ini dia masjid kat gurun bris jaya.....orang pas tak berkenan dengan masjid ini, depa tu ada masjid lain. Jadinya kita tak perlu berebut rebut pergi masjid macam kat KL... kalau datang pukul dua petang hari jumaat pun tak ade masalah. Pm percaya orang KL "the best" kita orang tak main pilih pilih masjid cuma kami tak berkenan orang "tino' jadi menteri besar sebab tak leh jadi imam besar masjid..... Laki dia bolehlah tapi tak syoklah......air semakin kurang nampaknya


Bukan tak mampu beli baju melayu cuma tahun ni pm terasa nak pakai macam bangla pulak. Kat malaysia ni bangla sangat dihargai, gaji lebih dari orang malaysia, dibela macam kucing diberi makan dan tempat tidur. Berlakikan bangla pun ramai yang suka....sebab keharumannya.


Anak pm suka pulak dengan kambing tapi kambing tak boleh dibela dalam taman nanti kena saman walaupun harganya agak mahal....


Suasana di utara cam inilah....


Raya sebenarnya untuk budak budak tapi orang tua tak ada gunanya....

Pm terlupa ambik gambar kenangan diluar sane......