Followers

Sunday, February 16, 2014

Impian Seorang Abang

Salam,

Segala pujian bagi Allah dan selawat salam kepada junjunganku Muhammad SAW........

Masa telah lama berlalu, sejarah sering dikenang kenang dan berulang ulang. Siapakah kita yang dapat menentukan syurga dan neraka atau dapat menilai dosa dan pahala. Mudah mudahan Allah Taala mengampuni dosa dosa kita yang telah berlalu dan memberi kebaikan serta rahmat dimasa masa mendatang. Amin.

Seperti yang pernah diceritakan dahulu bahawa abang pm mengajak kami semua sekeluarga adik beradik pergi ke Mekah untuk menunaikan ibadah Umrah. " Aku nak mengajak korang semua pergi Mekah " itulah kata katanya dalam mesyuarat adik beradik pada tahun lalu. Waktu itu ada berbagai rasa belah bahaginya, berbagai respon menarik dan kurang menarik dimana akhirnya dapat juga dihimpunkan beberapa orang termasuk sepasang suami isteri dari luar keluarga kami bagi menggantikan adik beradik yang tidak dapat pergi.


Abang sulung pm itu adalah seorang lelaki biasa yang telah mendapat rahmat menganjurkan perjalanan ini yang sebelum ini tidak pernah terfikirkan justeru kerana kemampuan ekonomi. Alhamdulillah dengan berkat doa orang orang terdahulu, segelintir keluarga kami dapat berhimpun dan sujud di hadapan baitullah.

Seperti yang pernah pm sebut dimana dalam dua bulan sebelum bertolak, abang pm telah datang bertemu pm menghadiahkan 6 buah buku bagi panduan umrah. 3 daripadanya adalah dari utas travel manakala 3 pula adalah sebuah buku solat dan 2 salinan dari buku yang beliu pakai sebelum ini. Memandang kepada keadaan buku buku tersebut memanglah pening untuk memilih mana satu. Namun seperti kata orang apalah guna ilmu yang banyak tetapi tidak memberi menafaat kepada kita. Pembuka katanya abang sulung pm menunujukkan kepada pm satu doa pendik bagi pemudah perjalananan. Hanyalah doa tersebut yang pm hapal dimana tidaklah nampak kehebatan sebutanya seperti doa doa ulama' ulama' besar. " Aku bawa teksipun baca doa ini" kata abang sulung bagi menguatkan keyakinannya....


Berbekalkan doa ini pm menuju ke baitullah setiap hari. Bahawasanya di Mekah itu manusia hidup berdoa sentiasa dengan doa doa kebaikan dan amat berbeza dengan di tempat kita bilamana doa dinyanyikan, di fb kan, dibaca panjang panjang tanpa pengertian serta kesedaran. Adakalanya pula kita tidak sedar bahawa kita sedang mengaminkan doa, tau tau dah habis pak imam baca.

Ternyata ilmu yang sedikit itu terkadang kadang lebih memberi menafaat bilamana doa dikota mekah itu menunjukkan  kita tidaklah ada syak wasangka terhadap Allah Taala. Apa yang diberikan terhadap kita adalah bahagian kita. Bayangkan di sana bukan sahaja kita akan bertemu dengan himpitan jutaan manusia dan juga suasana suasana yang tidak dijangka, bahkan panas matahari mencabar keyakinan kita terhadap tuhan. Janganlah merasa pelik jika ada orang merungut panas, merungut ditolak, merungut sakit kaki, merungut letih dan mengantuk. Ada yang sakit sehingga dimasukkan ke hospitan, ada yang terpaksa membayar beratus ratus rial untuk mengupah ditolak diatas kerusi roda. Semua itu adalah bahagian tuan tuan haji dan hajjah sekelian dalam mana memohon taubat dari Allah subhanahuwataala.




Berbekal doa tadi pm melihat dan merasai keajaiban. Kami melalui tempat sesak bertawaf dan bersai. Kami berjaya melepasi himpitan, kami merasai kesejukan kipas walaupun matahari terpacak di kepala. Dan tambah indah lagi bila pm dan para jemaah bersolat zohor serta asar ketika di atas bumbung masjidil haram, ketikanya imam memulakan solat dengan tiba tiba datanglah awan menutupi kami semua dari panas matahari, angin bertiup menyejukkan tubuh kami sehinggalah selesai solat barulah matahari muncul kembali. Kejadian itu berlaku di setiap hari ketika kami berada di kota Mekah.



Abang ipar pm pula adalah seorang yang berpenyakit gaut. Hampir setiap hari beliau minum air zam zam dan berdoa. Alhamdulillah sakitnya sembuh dan beliau dapat bersai dengan baik.


Kepada saudaraku, bersangka baiklah terhadap Allah Taala, menerima ujian dengan redho. Berdoalah meminta segala kebaikan, meminta ampun untuk diri kita, ahli keluarga kita, ibubapa, saudara mara, jiran kita, orang kampung kita dan juga kepada orang yang sedang serta pernah memusuhi kita. Mudah mudahan doa kita kabulkan serta mendapat kebaikan terhadap semua orang yang ada. 

Jika anda menempuh panas matahari, mintalah Allah sejukkan walaupun tidak lojik pada fikiran manusia. Bersabarlah dan sentiasa berbaik sangka. Semuga anda selamat dalam perjalan anda, selamat pergi dan balik, saksikanlah kerinduan di Kota Mekah itu...wallahualam...

No comments: