Followers

Sunday, February 9, 2014

Ujian Di Kota Madinah

Salam.........

Tuan tuan sedia maklum pabila menyebut sahaja soal menunaikankan Umrah tentunya ada banyak perkara berselindung di belakangnya. Ada berbagai komen dari orang orang kita, ada yang kata buatlah haji dahulu barulah kita sibuk sibuk pergi umrah. Ada yang kata umrah tu tak standard dengan sebab pergi berjalan jalan sahaja tanpa dapat apa apa. Ada yang hendak pergi dengan begitu bergaya dimana mereka menempah hotel yang mahal dan berkemudahan segalanya.

Ada yang menghapal doa bagai nak "rak" dan kalau kita dengar pun terasa kecik diri kita almaklumlah kita ni tak reti baca jawi. Ada yang kita tenguk bukan main taat beribadat, almaklumlah nak bersuci hati. Begitulah juga kita di datangi oleh kawan kawan sahabat handai meminta kita berdoa dimasjid nabawi masjidil haram di hadapan Kaabah dengan berbagai hajat mereka. Semua itu berlaku kepada semua orang dan tidak kurang juga kepada pm.........


Dalam diri pm pula pm ingin memohon kepada Allah agar pm selalu mendapat ilmu yang yakin dari Allah sehinggalah tiba tiba pm mendapat ujian berat ketika 2 hari berada di Madinah. Waktu itu adalah waktu asar dimana dengan tiba tiba pm menerima sms dari seseorang dengan penuh kata maki hamunnya dimana dia menuduh pm dengan tuduhan yang memalukan.... Semuanya kerana sms yang berakhir kata " doakan saya" Sang suami itu menudh pm mengganggu isterinya...Masyaallah....pm bukan hanya dapat sms dari seorang tapi juga ramai, semuanya mahu doa kebahagian dan berbanding dengan seorang ini lain pula caranya. Untuk melegakan salah faham pm meminta maaf kepadanya. Sebaliknya pm mnerima timbunan maki hamun serta ugutan pula......Akhirnya pm padam terus nama mereka........

Sungguhpun begitu pm berasa amat malu dan berduka cita, pm berdoa kepada Allah untuk mendapat keselamatan dan tidaklah ada kuasa manusia walaupun sedikit yang boleh memberi kebinasaaan. apa yang berlaku itu sudah dikira sebagai fitnah dunia yang pertama buat pm ketika di kota madinah.....

Sebagaiamana Allah berfirman:
مَا أَصَابَ مِنْ مُصِيبَةٍ فِي الْأَرْضِ وَلَا فِي أَنْفُسِكُمْ إِلَّا فِي كِتَابٍ مِنْ قَبْلِ أَنْ نَبْرَأَهَا إِنَّ ذَلِكَ عَلَى اللَّهِ يَسِيرٌ (22) لِكَيْلَا تَأْسَوْا عَلَى مَا فَاتَكُمْ وَلَا تَفْرَحُوا بِمَا آَتَاكُمْ وَاللَّهُ لَا يُحِبُّ كُلَّ مُخْتَالٍ فَخُورٍ [الحديد/22، 23]
”Tiada suatu bencanapun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauhul Mahfuzh) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. supaya kamu jangan berduka cita terhadap apa yang luput dari kamu, dan supaya kamu jangan terlalu gembira  terhadap apa yang diberikan-Nya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri”.

No comments: