Followers

Thursday, December 25, 2014

Jalan Jalan Pulang

Salam,

Apa khabar semua. Sihat ? Alhamdulillah......itulah kata kata yang terbaik daripada bertelagah mengata orang....

Sudah hampir hujung tahun menyebabkan kita mengimbas kembali waktu waktu berlalu hampir ke penghujung tahun ini. Apakah kejayaan tuan tuan agaknya. Pm bersyukur kerana impian pm untuk mengerjakan umrah telahpun tercapai....Impian lain ada juga, teringat nak balik bekerja dekat dekat rumah tapi malangnya sehingga ke hari ini belumlah ada rezeki. Ada juga minta tolong kekawan carikan, tapi kawan kawan semua sibuk dengan urusan masing masing....



Sekarang ni pm masih sibuk melayan budak budak dalam fb. Masa pm budak budak daulu begitu jugalah keadaannya, menyebut sahaja apa yang suka sebut, mana ada fikir panjang, mana ada fikir perasaan orang. Maka terjadilah aku ni betul sahaja........Bos lama dahulu orang ngaji agama jugak, dia cakap kat pm " kau ni masih muda lagi". Panasnya hati tak kan orang muda tak boleh belajar ilmu yang sulit sulit dan tinggi tinggi menggunung............................Pm pun melanggar kata. Korek sana korek sini akhirnya tidak berjumpa kesudahan, umur pula makin meningkat sehari sehari....................

Tuhan jadikan lelaki dan perempuan. Siapakah lelaki siapakah perempuan. Soalannya macam tanya apa itu qada' dan qadar. Bukankah semuanya datang dari yang satu dan apasalahnya kalian bersatu. Maksudnya dalam mencari apa pun di muka bumi ini, kahwinlah walaupun kahwin itu bukan cerita wajib tetapi cerita kemampuan. Hanya orang orang yang tak mampu serba kekurangan itulah yang tidak melayakkan diri untuk kahwin. Bila sahaja berkahwin, anak anak muda itu akan belajar tentang hidup, belajar mengawal nafsu dan perasaan walaupun waktu mengaji dipondok dulu beliau telah sampai tahap nafsu tertinggi, namun tanpa ujian anda masih dikira gagal.... 



Setinggi mana pun melangit mana pun kita, kita tetaplah hamba Allah. Kita yang hidup dengan segala benda yang dipinjamkan diberi peraturan untuk melengkapi kehidupan di muka bumi ini. Sampai masa semua pinjaman harus dikembalikan, sama ada yang dikembalikan itu hanya sedikit yang sempurna atau yang dikembalikan semuanya secara total, hanyalah Allah yang tahu....

Merenung ke dalam cermin melihat wajah kita tidak mencukupi untuk mengetahui segalanya bahkan kita masih di situ menghadap cermin yang tidak berkata kata. Marilah kita berlemah lembut, menjadi orang budiman memelihara amanah Allah di dalam diri kita dengan cara mensyukuri nikmatnya.

Orang bersyukur akan bersolat dan berdoa, orang bersyukur akan menyatakan dirinya adalah hamba yang fakir hina. Orang yang bersyukur akan tenang dirinya dan akan mengenali tuhannya dengan perkenalan yang diredai. Wallahualam...

Tuesday, December 9, 2014

Ingatan Seorang Tua

Salam,

Sudah lama tidak ada entry, tidak ada idea .........

Mula mula pm sibuk dengan fb, banyak kekawan blogger di sana. Di FB pm menjenguk masuk group KHDU... Group orang tua tua yang banyak menyebut kenangan mereka semasa mengerjakan haji dan umrah. Banyak diantara mereka memasukkan photo photo kenangan itu untuk dikongsikan bersama. Di sana tidaklah ada orang kata mengata sebaliknya saling mendokan kebahagiaan diantara satu sama lain. Pm jadi salah seorang dari mereka yang terus memandang hari tua dan seolah olahnya esok itu terlalu dekat.



Sambil sambil itu pm duduk di dalam group budak budak yang sangat sangat cerdik iaitu group hakikat insan dan pernah juga duduk dalam group mencari tuhan dan batu kiub berhala. Akhirnya pm keluar dari group itu kecuali group hakikat insan kerana pm ini tersangatlah fakirnya, sangat cetek pengetahuan membiarkan mereka berbincang sesama sendiri sehingga ke sudahnya. Kekadang suka juga group mencari hantu kerana yang hantu itu sememangnya adalah hantu...............................



Pm banyak melihat diri sendiri, melihat kebosanan, kesilapan, melihat diri yang kekadang tewas dengan nafsu. Sekejap jatuh sekejap bangun. Waktu berada di Madinah dahulu pm perdoa " Ya Allah berikanlah aku ilmu yang Yakin".....Sungguh benar untuk yakin bukan semudah yang dicakapkan atau dituliskan. Yakin berada di dalam diri kita sepertinya daun lalang yang ditiup angin. Itulah kita yang masih tersipu sipu malu, berlindung lindung di celah celah kehidupan sehingganya kita temui jawapan yang tepat.....

Umur melebihi setengah abad bakal menyaksikan bangunan tumbang satu persatu. Bermula dari keretakan pada tiang tiang dinding dan pintu akhirnya bangunan rebah menyembah bumi. Itulah diri kita yang bersifat hamba mendapat pinjaman dari yang empunya bakal menerima lamaran kesakitan sedikit demi sedikit. Sedikit demi sedikit akan menjadi bukit atau runtuh berlerai........Kita akan pulang dengan hanya membawa cerita cerita atau bekalan penyelamat. Adakah yang empunya itu berkehendak ke atas bekalan kita sedangkan dia adalah yang maha kaya ?...............................

Kini lamaran itu berada bersama pm dan pm sedang melaluinya sehingga ke penghujung....wallahualam