Followers

Monday, June 17, 2013

Mencari Jalan Pulang

Salam.....

Cerita semalam ditulis sempena hari bapa........ Kasih anak kepada ayahnya adalah kasih yang berterusan..........


Seperti yang kuceritakan semalam, aku sering berulang alik ke kampung di waktu malam hari dan pulang ke rumahku sebelum subuh. Manakala ayahku masih terlantar di rumahnya yang ditemani oleh adiku dan anak isterinya. Abang dan kakakku pula akan balik di setiap minggu. Saat ini bukan hanya kasih sayang tapi duit juga perlu kerana kos semakin meningkat. Namun kami tidak menghadapi masalah kewangan cuma masalah masa untuk berkejaran ke sana sini dalam situasi yang tidak menentu.

Ayah semasa hidupnya adalah seorang peramah dan lucu. Dia seorang yang suka bersolat namun kejadian yang berlaku semenjak akhir akhir ini terus menjadi tanda tanya. Kami dengar ayah dahulunya pernah memasuki tentera jepun dan kominis, semuanya kerana soal peperangan dan penjajahan. Orang dulu dulu begitulah....tapi anak anak tidak mengetahui apa yang dimilikinya. 



Seperti biasa juga disatu petang sebelum ayah berubat, aku mendapat panggilan talipon dari adikku. Aku bergegas pulang ke kampung. Sampai di sana aku melihat adikku berada di tepi jalan, menunggu ambulan katanya. Aku masuk ke rumah dan melihat ayah sedang terbaring dalam keadaan sakit. Dengkuran nafasnya kudengar sehingga anakku yang berada di sebelah berasa gerun. Sebaiuk sahaja azan maghrib, ambulan pun sampai ke rumah kami. Setelah melakukan pemeriksan dan diberi suntikan, ayahku dibawa ke hospital. Malam itu kami adik beradik adik beramai ramai menunggu di hospital. Anihnya setelah selesai sesi perubatan, ayahku meminta makan kerana kelaparan. Sangkaanku tentang ayah meleset sama sekali. .Hatiku berkata" soal hidup mati bukanlah urusan kita "



Setelah keluar dari hospital, perubatan secara kampung dimulakan. Anak anak bukan suka ayahnya mati tapi mahukan ayah pergi dengan mudah dan selamat. 

Pagi itu jam 6.30 pagi aku mendapat panggilan talipon dari adikku lagi kerana malam semalamnya aku tidak datang. Dia suruh aku balik dengan segera.......perkataan segera itu selalu sangat aku dengar....... Aku sebenarnya mahu mengantar anakku ke ujian lisan di Selayang. Mana satu yang kupilih ? ..................Akhirnya aku mengambil keputusan menghantar anak dahulu.....Jam 8.00 pagi adikku memanggil lagi, katanya ayah sudah tenat. Aku tidak dapat berpatah balik kerana sekolah semakin dekat. Jam 8.10 pagi dia talipon lagi....katanya ayah sudah tiada.....................

bersambung..............................






6 comments:

atuk said...

Assalamualaikum PM

AL Fatihah

anyss said...

Assalamualaikum,
Alfatihah. DariNya kita datang, kepadaNya jua akan kembali.

Queenie said...

Assalamualaikum...apa khabar PM..

AlFatihah...moga tenang dalam rahmat Allah...

Rohani M.U said...

Assalammualaikum wbt PM.
AL-Fatihah.Semoga PM tabah dan sabar menghadai musibah ini.

Rohani M.U said...

Assalammualaikum wbt PM.
AL-Fatihah.Semoga PM tabah dan sabar menghadai musibah ini.

a.samad jaafar said...

apabila usia semakin meningkat..semakin banyak kita kehilangan..
al-fatihah..