Wednesday, December 25, 2019

Majlis Kenduri

Salam,

6hb disember 2019 aku terus melewati waktu pesaraanku walupun belum mencecah 60 tahun. Aku tanam anggor lagi dan meneruskan rancangan kenduri perkhawinan anak lelakiku bertarikh 14hb disember  2019.

Pejam celik pejam celik, hari dinantikan hampir tiba. Bermula dari pasang khemah berkemas dan segalanya. Kenduri kendara secara berkampung menyaksikan kerjasana anggota keluarga dan jiran setaman yang bergotong royong demi menjayakan sesuatu majlis.
                           
DJ group adik pm

Pasang pelamin

Masak memasak adik beradik pm dan org taman

Akhirnya masa ditunggu pun tiba. Pm mahu melihat kejayan itu walaupun hujan turun seharian pada hari tersebut.
Juru kamera anak angkat pm

bahagian basuh membasuh

geng tugasan jaga lauk bahagian depan

tukang jaga air batu 100%

 

Segalanya kemudian bermula bermula dengan kehadiran jiran tetangga, jiran dekat dan jauh, para sahabat handai serta kenalan, saudara mara, rakan rakan pejabat dan geng surau. Waktu inilah berlaku segala pertemuan yang mana dahulunya lain sekarang juga lain. 


Kemeriahan melupakan segala suka duka, segala yang lepas mungkin ada singgung menyinggung.

Abang sulung pm yang kini berada di mekah menunaikan umrah

Sahabat dari pihak hotel tempat pm bekerja.

Ahli keluarga dan biras

Semuanya berjalan baik dan lancar walaupun adalah sikit sikit tak kena, namun adat kenduri memang begitu, gurau senda tetap ada...test test itu biasalah. asalkan selamat sejahtera semua, boleh makan dan minum dengan baik. Janganlah hendaknya ada berasa tak selesa, balik demam  dan segalanya...


geng surau

Kenduri kendara berkampung mengikat siaratulrahim. Pengantin kena ingat bahawa hari ini adalah hari kita, esok hari orang lain. hari orang berpenat lelah menolong kita, dah tiba masanya kita membalas budi orang lain. Maka baik dibalas baiklah jua.........begitulah sebaliknya..


bersambung lagi

Wednesday, November 20, 2019

Hidup Jangan Banyak Karenah

Salam,

Kali pertama benar benar aku mula masuk ke kawasan Chow Kit Kuala Lumpur adalah pada tahun 2007 iaitu pada masa aku mula mula bekerja. Selain dari itu sebelumnya hanyalah berjalan jalan di jalan besar iaitu Jalan TAR. Banyak aku dengar berkenaan Chow Kit ini tapi pada tahun 2007 aku tenguk macam biasa sahaja dan tidak seperti yang digembur gemburkan. Kalau setakat ayam itek pondan , mat pit, kaki paw itu biasa sahaja bagiku. Cuma di tempat orang melayu ni, ceritanya agak melebih sikit.




Di tempat kerja aku banyak orang menginap, maklum sahajalah hotel. Ada diantara dia orang suka mencari pasal masuk ke lorong lorong sundal. Akhirnya wang ringgit kena samun, kena curi kemudian balik ke hotel mengadu cerita bodoh mereka. Kalau pergi balai polis membuat laporan tentulah kerjanya sia sia sebab penyamun memang tidak akan tunggu di satu tempat. Bermula dari itu aku mula berkenal dengan seorang lelaki yang bernama Pak Lias. Dia membuka ruang bagiku mengenal geng kaki penyamun itu. Itupun setelah budak budak aku yang berani mengetuk rumah rumah sundal untuk mendapatkan duit yang dicuri. Memang geng itu marah sangat ketika itu, bawa parang diatas motor mencari kami. Namun setelah bertemu Pak Lias, puak ini menjadi lembut dan maklumkan bahawa kalau terkena masalah itu terhadap tetamu hotel kami, mereka akan bekerjasama. Maka selesailah perkara itu...........



Hampir setiap hari aku makan di sebuah kedai Acheh, kerana kesukaanku adalah makan perut lembu masak lemak. Arwah kawan aku bernama Mohd Nor sering makan bersama, hari ini aku bayar, esok dia bayar makan kami, begitulah seterusnya. Bercampur orang Acheh ini tidak ada masalah, dia nak buat apa dia punya pasal tapi jika pihak mereka hendak tutup jalan kerana ada perayaan dan melibatkan jalan kami, mereka akan bersopan datang berbincang.

Akupun tidak banyak masalah kerana Ketua Balai Polis Chow Kit pada masa itu adalah kawan aku juga. Disamping itu aku banyak kenalan dari DBKL, Alam Flora, Bomba, PDRM, JKKP, KKM yang memudahkan kerja aku sepanjang 10 tahun iaitu sehingga 2016.  Penghujung 2016 itu aku berhenti kerja kerana hotel tutup dan berehat di rumah, kerja sikit sikit , pergi umrah dan sebagainya.

Tahun 2017 aku di panggil semula ke tempat yang sama dan bekerja hampir 2 tahun sehingga kini dan akan menamatkan perkhidmatanku tak lama lagi.

Dalam gelak ketawa, hidup ini berlalu begitu sahaja. Aku tak jumpa apa yang aku kejar dan tak tahu apa yang aku cari. Cuma sekadar kerja dapat duit, hidup berbelanja berpakaian berkeluarga. Aku tidak seperti orang lain yang banyak mengumpul harta, beli kereta dan rumah yang banyak.

Aku sudah jumpa geng mengumpul duit, kerja kuat menipu sana sini, telan apa sahaja yang tidak pernah cukup. Kelihatan dia senang, boleh beli kereta, beli rumah, berjalan jalan ke luar negara bersama sama keluarga. Dia nampak sihat sahaja dan tidak seperti yang selalu diceritakan dalam drama yang mana orang seperti ini mati terbenam dalam tanah separuh badan.

Aku juga jumpa, orang yang membeli rumah ayam, lalu membena surau di atasnya, selalu pergi ke Mekah ulang alik kerana berniaga.  Aku juga jumpa kedai mamak yang saling bertukar orang setiap setahun atau 6 bulan, lesen kedai  entah nama siapa tapi kerap balik India. Aku jumpa juga orang asyik makan free berkumpulan tapi sorang je bayar untuk dirinya, padahal tuan kedai tak boleh bertindak apa apa.

Semua ini adalah kedurjaan hidup manusia yang tidak boleh kita hukum syurga dan nerakanya..... Hidup ini pantas, patah tumbuh hilang berganti. Ada sahaja orang tergolek mati di lorong tanpa keluarga. Sesudah mati itu, dia tak perlu fikir apa apa, nak makan apa, sebaliknya orang yang hidup masih perlu berjuang,kayuh rompak tipu apa yang ada. Yang hidup perlu memfitnah orang membusukkan , menindas orang untuk terus bahagia.

Siapa mahu jadi orang baik, dipersilakanlah........kejujuran memang tidak dapat membeli kebahagiaan dunia. Orang masjid dan surau akan mencuri duit dalam tabung kerana memikirkan keperluan sendiri. Semua itu adalah nafsu yang wujud sejak dari dalam perut ibu. Mereka bersolat ramai ramai, bermaksiat juga ramai ramai sehingga disuatu hari datang pertunjuk sebelum nyawa dihujung kerongkong.



Tuesday, November 19, 2019

Perjalanan Pengakhir Hidup

Salam, 

Apa yang kutulis ini hanyalah sekadar pendapat dan cerita, tidak kena mengena kepada yang hidup atau yang mati....................................

Beberapa tahun yang lalu aku pulang ke kampung menziarahi  mertuaku yang  sakit tenat. Malam itu kulihat dia sangat uzur.....Anak cucu yang hadir tidak dapat menahan air mata, seolah olah perpisahan itu semakin dekat jaraknya. Tapi kuasa allah meletakkan kedudukan berpantang ajal sebelum maut. 

Pagi esoknya, setelah melihat keadaannya yang normal, anak cucu mula beransur ansur pulang. Pagi itu sempat aku bergurau dengannya dengan kata " kita berpisah tak jauh emak, hanya sebelah alam saja".............Dia mengerling padaku, macam marah tapi tidak pula pada kesudahannya. Anak anakku bersalaman dengannya kerana kami juga akan pulang ke Kuala Lumpur pada petang itu

Setelah semua bertemu dengannya, maka tibalah giliran aku menghampirinya. Aku mula bertanya kepadanya...." mengapa emak ?  " justeru kerana melihat kegelisahannya. Dia menjawab" emak takut siksa kubur tu" Dia benar benar normal berkata kepadaku ketika itu. Aku cuba menghilangkan keresahannya untuk memberi keyakinan. "Emak, jangan perdulikan apa yang berlaku, segala apa yang ada di badan kita hanyhalah sampah sampah yang tidak dibawa pergi" kataku padanya. " Emak cuma ingat allah" kataku lagi.

Itulah kata terakhirku padanya. Sampah sampah maksudku adalah najis tahi dan kencing dibadan yang dicuci cuci tetapi tetap tidak terkawal. Hubungan kita dengan tuhan tidak ada kena mengena dengan najis tersebut. Kalau kita mengira amal hendak dibawa tentulah sedikit, bahkan tidak pernah banyak untuk menembus siksa kubur atau menempah syurga. Matlamat hidup dan mati adalah kerana Allah dan bukan menagih upah.



Akhirnya beliau pergi meninggalkan kami semua bebrapa bulan kemudiannya diikuti oleh kakak iparku pula. Kini tinggallah aku berjuang bersama sampah sampahku menanti hari  dan waktu untuk  dipanggil menghadap tuhan.

Semuga rohnya dan kakak iparku dirahmati Allah dan dipermudahkan segala urusan. Amin.......

Monday, November 18, 2019

Saat Saat Akhir

Salam,

Pm masih lagi meniti hari menunggu masa untuk melepaskan jawatan.....sudah hampir benar dan cuma tinggal beberapa hari. Tentu ada banyak gambar kenangan sebelum meninggalkan meja rundingan.



Dalam gelak tawa itulah semakin hari semakin banyak rakan tak ada dan akhirnya kita jadi orang terakhir meninggalkan tempat ini


Tidak ada yang kekal dan malahan seperti orang kata, patah tumbuh hilang berganti. Dengan ketiadan kita, bukan bererti bangunan akan runtoh....tidak sama sekali. Orang yang tinggal akan meneruskan kegembiraan.......



Orang seperti kita akan ditemui orang dimana mana pun.....bukanlah hebat sangat..sekadar untuk memenuhkan pelakun di dunia ini.



Akhirnya kita seperti jua orang lain yang mengucapkan selamat tinggal kepada kawan kawan, selamat tinggal EDC Hotel, selamat tinggal UUM.....yang pastinya pergi tak kan kembali...


Semuga dipermudahkan Allah diatas segala urusan, amin amin..ya rabbil alamin


Friday, November 1, 2019

Perjalanan Terakhir 2019

Salam,

Syukur alhamdulillah, hampir dua tahun sudah pm berada di tempat ini. Melihat berbagai ragam, berbagai cara dan corak kehidupan orang. Kini pm dekat nak pencen dah dan tinggal beberapa hari sahaja. Bagaimana perasaan sebenarnya....

Sebetulnya seronok kerja dan dapat gaji dan kalau berhenti pun bukan ada duit masuk ke saku. Tapi kita kenalah terimalah hakikat bahawa perkhidmatan kita telah tamat tempoh. Mungkin berhenti kerja dan relax sekejap dan selepas itu buat kerja lain dan tidak mengira soal gaji...asalkan kerja...


Pening memang pening, lari macam mana pun pening. Tapi terimalah hakikatnya bahawa kalau tak pening bukanlah kerja namanya, lebih lebih lagi duduk dalam kelompok sendiri. Kita belajarlah buat kumpulan terbaik. Ketawa bersama menangis bersama, kalau tenggelam pandai pandailah gapai apa yang patut. Kata orang tua, berpautlah walau hanya pada sehelai rambut.


Bekerja di tempat ini memang makan pun sedap...adakala main "sign' saja, sehingga ke tahap tidak boleh "sign" dah. Hidup dalam satu keluarga besar, berlaga hidung berlaga pipi, ada tinggi ada rendah semistinya gurauan itu menjadikan singgung menyinggong. Kira ok je lah....esok jumpa berbaiklah semula....


Melihat kepada potret ini, seperti pm nak memangkah satu satu macam filem 6 jahanam. Apa yang nyata, para sahabat ini kebanyakkan telah tiada. Ada yang pergi tidak kembali, ada yang pergi akan diganti dan ada yang pergi justeru kerana panggilan rezeki.


Pm masih berada disini meniti hari....esok lusa tulat tonggeng....proses penghapusan sedang berjalan..entah bila entah dimana...........

Pm sempat jumpa Tuan Guru dan ambil gambar bersama, jadi kenangan, mana tau ada orang belanja selepas ini....tidaklah kosong ketika melawat Darul Iman.......


Ha ha ha ha...dulu pun ada ingat nak jadi penyanyi...tapi suara kita tak sedap. serak tidak, basah pun tidak. Akhirnya jumpa tok ramli, sempat bergambar...tok ramli pun bukan kenal pm ..tapi dah tempat keroje pm....dia lalu jugaklah


Sebetulnya ada banyak gambar, untuk diisi dalam blog ini sebagai kenangan. Cukuplah sekadar ini, asal ada entry...nanti bila  dah pencen...pm akan menulis lagi.....


Friday, September 13, 2019

Bunian Kampung Pisang

Salam,

Pembohongan itu sangatlah mudah dan ramai akan percaya. Adakalanya perlunya pembohongan untuk menutup keaiban seseorang.......mungkin keterlalaluan tapi perlu.......



Seorang gadis manis putih melepak selalu dicuri pandang oleh ramai pemuda. Sekali pandang mungkin menimbulkan   seribu bayangangan. Gadis itulahlah yang sering menyediakan aku nescafe tarik di warung pisang itu. Sudah lama aku tidak ke sana. Ku dengar gadis itu telah tiada, dia berhenti kerja pulang ke kampungnya. Dia terkena fitnah......

Sahabat sahabat yang sering ke warung itu ada menceritakan bahawa gadis ini telah dihamili oleh orang bunian. Kandungan itu semakin hari semakin membesar.  Menurut kata sahabat, setiap kali azan berbunyi, perutnya akan mengembang dan kemudian mengecil semula apa bila azan berhenti. Berpandu kepada kisah tu.........kita percaya sememangnya gadis ini telah diiniaya.................jahat betul bunian ni. Menurut kata lagenda orang tua tua, kes hamil begini pernah terjadi. Perut akan kempis di hari kelahiran tanpa rasa sakit..........Sahabat sahabat yang menghubungi keluarga gadis ini mendapat jawapan bahawa perkara seperti ini adalah biasa dan pernah terjadi kepada keturunan mereka........Sahlah keturunan gadis ini memang hebat hebat dan mendapat tempat di hati bunian. Tentulah bapak bunian itu hensem segak, pandai memilih wanita cantik di kalangan manusia walaupun cuma bekerja di warung pisang.

Setelah berhari hari gadis itu menghilang diri, khabarnya pulang ke kampung halamannya. Takdir Allah yang maha kaya, terjadi kesakitan bersalin semasa  dalam perjalanan itu. Para para penumpang bas yang sama menjadi kelam kabut di waktu itu. Nasib baiklah ada seorang makcik berbaju merah menawarkan diri untuk menolong dan menghantarkanya ke hospital. Dia bersalin normal, bayi lelaki.....perutnya pun kempis seperti kisah lagenda dahulu....Rupanya kes ini terjadi kerana dia tersilap makan pisang di warung itu . 

Berpandu kepada kisah ini, aku ingin berpesan kepada sekelian anak gadis, janganlah cuba makan pisang terutama di musim  hujan.....bahaya,  kerana pisang ini kesukaan bunian jantan..............

Tuesday, September 3, 2019

Nasi Lemak Buah Bidara

Salam,

Tentu syok bercuti setiap minggu 3 hari. Tidak ada apa apa aktiviti kecuali makan tidur. Maknanya makan tidur makan tidur, sedar sedar usia sudah beralih. Dalam tak sedar sekali kali melihat cermin..rupa rupanya wajah sudah banyak berubah......

Seorang pakcik kutemui sebentar tadi, kutanyakan dia, apakah agaknya pakcik akan ingat selepas ini. Pakcik akan ingat orang berbuat baik dengan pakcik, pakcik akan ingat orang berbuat jahat serta khianat kepada pak cik ? Sukar dia menjawab kerana dia masih bekerja dalam usia yang tua ini, andainya dia berada di rumah seharian tentu sekali dia kan mula memikirkan.

Orang yang bergerak tidak akan berfikir, sukar sekali bergerak sambil berfikir kerana kita tidak dilatih begitu. Kita ini jenis makan bersorong. 

Sebenarnya apa yang dilalui itu adalah rencah kehidupan. Waktu ini adalah dihujung kehidupan, nak kaya lagi tak mungkin, nak makan lagi pun tidak mungkin, nak cantik lagi, lagilah tak mungkin. Orang tua sudah layak memikir sahaja ke mana arah selepas ini......klau masih mahu bercemburu bersaing dengan orang lain, lupakan sajalah kecuali jika tidak sedar diri. Kalau berlawan bijak dengan anak anak pun tak payahlah....................

Cuma apa yang dilalui masa lampau tidaklah sama dengan situasi zaman sekarang. Anak anak zaman ini sudah tiada kehebatannya. Kalau ada cumalah kepalsuan, kalau bercerita hanya tinggal penglipurlara. Sepertinya nasi lemak yang kehilangan baunya...bau nasi..bau sambal...bahkan bau daun pisang....isi kandungan sudah berubah..ada kacang 3 ulas, ikan bilis sebelah sebelah, timun kecik, telor......digoreng dipotong halus halus....kalian berbohong kepada kami tentang nasi lemak yang kami makan turun menurun.......



Semangat kalian sudah tiada kerana sudah dibeli oleh orang asing dengan harga yang murah dan adakalanya maruah kalian gadai. Kalian biar orang pijak sepak terajang tanpa segan silu...........

Aku dengar ada orang nak berhimpun dengan pakai melayu, bertanjak bersamping. Adakah saja saja atau nak menunjukkan bangsa melayu yang berdaulat. Aku sendiri tidak faham tentang daulat. Kekadang aku fikirkan daulat tu hantu...Korang jangan marah tentang apa yang aku fikirkan itu. Tidak kira apa pun, lama tidak kudengar lagu dondang sayang. Tidak ada anak muda yang mahu melagukan lagu kuno itu, keroncong dan ghazal pun entah dimana. Tidak ada majlis berbalas pantun. Tidak ramai tahu membaca jawi apatah lagi alquran. Kemana hilangnya anak melayu di zaman ini.

Adakah anak melayu di zaman ini pandai bersilat ? Mungkin ada yang banyak belajar bermula dari sekolah...aturan seminggu sekali, seminggu 2 kali. Kalau belajar menumbuk sambal pun belum tentu pandai dengan jadual yang begitu. Bila kita melihat pada baju kain dipakai...memang hebat...begitukah hebatnya atau seperti ayam berlaga digelanggang. Lompat lompat patuk dan kemudian menggelepar sehingga berterbangan bulu..............



Friday, August 30, 2019

Pagi Cerita Ini

Salam Jumaat,

Ramai diantara sahabat dan saudara mara kita sudahpun pulang dari menunaikan fardu haji. Alhamdulillah...balik dengan sihat dan ada juga yang batuk batuk demam...almaklum badan kita orang Malaysia, berhadapan dengan suhu negara orang, ditambahi pula bercampur baur dengan berbagai bangsa dari seluruh negara di dunia ini.

Bercerita bersangkutan mekah dan Madinah, terasa rindu pulak di hati dan memang adanya hajat hendak pergi lagi.....tapi entah bila tidaklah diketahui. Mula mula kena ada hati, kedua kena ada duit, ketiga kena ada semangat nak pergi. Yang paling besar adalah ketentuan takdir Allah.



Apa pulak kata orang kalau kita selalu dapat pergi ?. Menjawab soalan itu secara akalnya jawablah, Allah dah panggil. Tapi yang meletakkan komen dan dan hukum adalah mulut orang yang termasuk jenis tak sayang mulut. Ada orang kata, kalau selalu pergi kita akan jadi riak, eloklah bagi peluang dan taja orang lain pergi. Ada orang kata, tanda tanda nak kiamat....orang pergi ke Mekah tu.. makan angin sahaja, maksudnya jalan jalanlah.....

Ada seorang makcik tua, aku jumpa di Mekah tahun 2014...dia kata.." makcik pergi mekah tiap tiap tahun"....Gelang emasnya aku lihat banyak di lengan. Tak kisahlah dia nak pakai emas banyak mana sebab emas adalah menunjukkan kemampuan seseorang. Ya lah..dia ada banyak rumah sewa...maksudnya duit tak habis makan. Lalu laki bini pergilah ke Mekah, lagi pun orang melayu zaman tu...tak kan nak pergi ke Jepun, Korea buat umrah........

Balik balik cerita asal kita tadi, kekawan kita yang ada liat pulak nak pergi Mekah ni. Dia orang kata belum bersedia. Ada yang kata sembahyang dia orang tak cukup selalu, ada yang kata kalau perangai tak berubah buat apa nak pergi mekah, elok duduk di malaysia sahaja. Jadi dengan alasan itu..kita jalan jalan ke Korea ke Amerika sahajalah.....Nanti dah tua, dah ada rasa nak taubat barulah kita pergi. Ada yang kata nanti kita pergi, kita cuci habislah dan lepas tu tak hendak buat dosa lagi...........

Apa sahaja pendapat korang terpulanglah. Sebab korang semua pandai pandai dan mengaji tinggi. Maka kami yang tak cerdik ni carilah duit dekat dekat 5 ribu ke, lebih sikit ke, carilah travel agent yang murah murah untuk kami pergi umrah. Untuk pergi haji tentu lambat lagi. Q pun panjang dan entah tahun bila dan entah ada lagi atau tidak.............

Kepada yang suka jalan jalan, bercuti sana sini, dalam setahun melebihi Rm 5.000.00...ingat ingatlah sikit....hidup ni sebenarnya tak pernah ada rasa cukup. Ada sahaja yang kita hendak dan ada sahaja jalan kita nak habiskan duit. Dalam erti kata lain sebenarnya kita ni mampulah nak ke Mekah setahun sekali.... Mana yang kekurangan duit dengan sebab hal keluarga, pendapatan kecik tu...kita dah maklumlah.....

Tapi jika balik dari mekah, perangai buruk tak berubah tu...biasalah...setitik air tak kan boleh padam sekawah api.......Ingatlah...mintak ampun tu mintak ampun jugak, hutang kereta, hutang bank, hutang rumah tetap kena bayar......puasa tinggal tetap kena ganti....solat tertinggal tetap kena Qada....

Maaf ya kut aku salah cakap....



Thursday, August 29, 2019

Tarian Pen Buruk

Salam, masa tidak mencukupi untuk membuat catatan ini. Ada banyak cerita yang akan kutuliskan. Kau tunggulah ya...kerana di hujung usia ini pen buruk masih bertenaga


Masih kuingat orang tua ini....yang tidak memperdulikan masyarakat sekelilingnya. Dia buat apa yang dia suka, menari nari di hujung sana. Dia tidak salah tetapi masyarakat yang salah. Masyarakat cuba menghukumnya dengan lidah yang tidak bertulang. Masyarakat yang punya hak suara menghentam sana sini, melaga lagakan manusia dan cuba menonjolkan kebaikan diri di atas kelemahan orang lain. Cubalah jadi manusia yang berbuat dan memikirkan kebaikan daripada jadi bangsat memakan darah sesama manusia

Friday, May 3, 2019

HADIRLAH.......

Salam,
PM berharap masa lampau itu kembali. Kini Pm berada di hotel yang sama tetapi telah bertukar nama iaitu EDC Kuala Lumpur yang berada di Jalan Raja Laut Kuala Lumpur.


Tahun lalu,saat berbuka puasa sangat meriah, berbagai hidangan ada, termasuk kehadiran artis artis tempatan. Waktu itu promosi harga hebat juga dan tidak terlalu mahal untuk tetamu yang datang kalau dibanding dengan hotel hotel lain.


Perut diisi dengan penuhnya dan bertambah semangat lagi bila banyak tetamu yang datang. Walaupun begitu, hotel tetap menyediakan surau untuk solat  supaya tetamu tidak terleka..









Harga Baru Untuk Tahun 2019








PENGUMUMAN❗️PENGUMUMAN❗️ Yang dinanti sudah tiba!!!๐Ÿ˜ฑTempahan awal telah dibuka bagi bufet berbuka puasa.. ๐ŸŒœ
Tempah awal utk mendapatkan harga terlajak murah!!!๐Ÿ˜ Disamping hidangan yang lazat dan beraneka pilihan.. 
Hubungi kami utk info atau tempahan: ☎️011-3387 1899
๐Ÿ’Œ facebook.com/edckl

TUBUH YANG DURHAKA

 Salam, Manusia ini kalau terlalu sangat rasa sakit, dia akan hilang sabar. Marahnya bagai tak mengenal tuhan dan mula merapu dana cakap yan...