Wednesday, August 26, 2020

Sekeping Hati Dibelah Tujuh

Salam,
Entry kali ini membawa kisah yang nyata diatas muka bumi dengan persoalan sering disebut sebut iaitu soal hati.

Pada tahun 1980, seorang kawan yang kerjanya hanyalah sebagai seorang pemandu kereta, dalam nasihatnya menyebutkan bahawa yang paling susah dalam hidup adalah menjaga hati. Hsti siapakah yang nak dijaga ? Bukan hanya soal jaga hati tapi juga soal kepercayaan. Kata orang tua tua, rambut sama hitam, hati lain lain. Hati yang lain lain itu boleh berubah ubah. adakala menjadi warna warni adakala menjadi buas seperti raksaksa.

Tahun 2017, umrah ke dua mengajak pm membersihkan hati di sana. setiap hari berulang alik ke masjid dengan fikiran terbuka. Tidak ada pertelingkahan, prasangka, berbolak balik. Semua yang berada disana adalah saudara sesama islam. sebarang sikit kesilapan, maafkan saja, bahkan dalam doa juga baik baik bunyinya. Hampir semua di doakan, minta keampunan segala, bahkan untuk orang selama ini memusuhi kita menzalimi kita. pendik kata firaun pun akan terampun jika begitu silap besarnya.

Bila balik ke Malaysia, kita sangat berharap supaya kebaikan itu dapat dipraktikan. Bagi kita berfikiran baik baik, semua orang itu baik baik.................sehingga berlansung 3 bulan...dan selepas itu.......

Semua kelihatan berubah uah bila kita mula bekerja. Di kiri kanan kita manusia sedang berlomba. Siapa pandai dia hidup, cepat kaya, cepat berharta. Hasilnya beri pada anak isteri....Mewahlah mereka dengan segala apa yang ada. Siapa yang pandai berpolitik, lagilah cepat kaya. Kata kata akan membena kekayaan, janji janji akan memberi kesenangan. Semua itu menjadi impian yang nyata dalam kehidupan. Orang yang petah beragama juga banyak. Lidahnya bercabang, telunjuk lurus kelingking berkait. Bila kita tanya, jawapannya dunia sekarang memang begitu, sudah lumrah. Lalu sama samalah kita bergumpal bergaul dengan mereka. Kita menjadi sebahagian dari mereka, berhadasad dengki, tidak menjaga lidah dan tidak juga menjaga hati.

Mungkin ada yang terselamat dari masalah itu. Mereka berpencen, duduk di masjid, kehidupan seharian berulang alik ke masjid. Duduk dalam majlis majlis agama, berzanji, bertahlil, berdoa. Jalan tunduk memandang bumi, pakaian putih berbau wangi dengan minyak arab. Hidup makan hasil dari duit kutipan masa lampau dan pemberian anak anak atau hasil sedekah keliling ....maklum orang tua boleh salam kaut..

Ada orang tua tua, hendak kerja senang, hidup diatas kederat orang. Cukup bulan dapat gaji, alhamdulillah katanya. Semua orang tidak terlepas dari sekeping hati, samada yang hidup di alam kayangan atau bunian dalam laut dan dalam hutan. Hati itulah miliknya...yang baik pun dia dan yang buruk pun dia.

Sekian

Panglima Muda




Wednesday, June 3, 2020

Cerita Tentang Hantu

Salam,

Ceritanya kemana pun pergi tak terlepas dari kisah hantu yang dimomokkan oleh kekawan. Dah banyak bangunan dijaga, cerita hantu tak pernah lepas dari mulut manusia. Mungkin dia orang syok dengan hantu ni.......ada orang berkata " sekuat kuat mana gengster, dia tetap takut dengan hantu"...walupun mungkin mereka mempunyai senjata moden. Senjata hantu lebih menggerunkan rupanya.


Melihat kepada awan yang begini sudah menimbulkan tanda tanya. Awan membentuk gambaran bermacam macam menyebabkan manusia bersangka sangka kepada tuhan. Biasanya ada sangka sangka yang buruk, malapetaka yang bakal menimpa . Namun dikala awan senja, janganlah korang main main , ketikanya matahari mulai terbenam.......eloklah masuk ke dalam rumah.  Mana mana mereka yang sedang memandu di high way eloklah berhenti di R&R........Bukan apa pun...berhenti sembahyang, makan sikit sikit dan lepas itu sambung balik perjalanan.........semua ini supaya perut tidak naik hantu.....


Ada juga tempat yang begitu mendatangkan kesan kepada pm... Ya lah waktu malam..paip berbunyi kuat, bergetar bergegar. Mungkin pada gambaran sangkaan orang,  hantu sedang mandi. Tambahan lagi lampu dinding main berkelip kelip menjadi mambang lampu. Rasa ketakutan kebimbangan menimbulkan gambaran di dalam otak...pontianak berada diatas bumbung, dengan uniform putihnya, atau duduk di tepi tangga, dengan rambut hitam yang panjang,dengan suara mengilai ......ah..rupanya hanya hayalan........tapi takut juga.


Bertugas waktu malam, apa yang kelihatan melintas dikatakan hantu walupun haya kucing kucing liar atau musang sedang mencari makan. Jika anda menjadi hantu, mungkin anda turut marah dengan sangkaan sangkaan manusia. Anda pun tidak mahu dipersalahkan. Jangan heran disuatu masa, hantu membuat group what's up mereka menubuhkan persatuan hantu hantu dan membantah kejahilan manusia. Mereka berjuang membersihkan nama mereka, mempertahankan aktiviti malaman mereka. Nasihat pm...kembalilah kepada kepercayaan tuhan yang maha esa, yang mencipta  makhluk dengan keagungannya...Biarkan hantu dengan hantunya dan kita jaga kita

Sekian......dari....

PANGLIMA MUDA 

Thursday, May 28, 2020

Selembar Sejarah

Salam...

Sememangnya sudah lama pena ini membisu, tiada kata kata dan tiada cerita, tiada kehendak dan tiada upaya. Hidup yang sibuk, penuh gelora kekadang membuat manusia lupa kepada mengenang dan dikenang. Bersama sama ini mungkin dihidangkan beberapa keping gambar sebagai bual bicara permulaan kata di blog ini.


Kini malam, pm masih memerlukan teman untuk berbicara....bual bual kosong musim pkp..bual bual mesra bersama anak anak tentang cerita cerita lama yang tidak mempunyai harga. Kisah yang yang tidak sama zaman lalu dan zaman kini, kisah yang lebih banyak disebut "konon' nya kerana tanpa hadis dan sandaran........


Tidak perlu, teman bicara itu terlalu cerdik. Memadailah kalau boleh mengangguk, bagi menyedapkan hati orang tua. Sedangkan kehidupan mereka itu lebih lagi akan jauh dan panjang untuk diperjuangkan.



Sekali sekali, pm menghalakan lensa kamera ke arah langit bagi mencari nafas baru dalam penulisan, mencari kecantikan tuhan yang maha kaya



Nyata juga disini mempunyai misteri yang belum terurai, yang boleh dijadikan modal, cerita rekaan, cerita sebenar atau cerita humor bagi bacaan anak anak muda yang baru mengenal alam. alam yang dijadikan tuhan yang maha kaya, maha pengasih dan maha penyayang.


Inilah gambar kesenian, tentang kotak kotak kehidupan, tempat permainan dan bukannya penjara bagi akal yang cerdik. Pm kini berada disini melayani misteri misteri kisah anak anak sedangkan usia ini menjangkau semakin tua dan semakin senja. Semoga Allah memberi kekuatan bagi roh dan jasad sepanjang masa menumpang dimuka bumi.  Salam perkenalan, adan zul dan nazmi...........

Thursday, March 19, 2020

Cari Rezeki

Salam,

Setelah selesai kenduri kendara di bulan 12 2019, pm mulai rasa resah gelisah. Perasaan tanam anggor sangatlah menggelisahkan, bukan sahaja poket semakinn kering tspi juga bosan tidak tahu nak buat apa. Akhirnya atas pertolongan sahabat ..pm bekerja di salah sebuah hotel di Jalan Pudu


Masuk sahaja perasaan sudah berlainan rasanya. Bukan salah tempat itu tapi tekak sudah mulai kembang kembang. Nak cari makanan muslim agak susah. Nampak macam muslim tapi ada tanda merah dikepala. Ada kedai mamak tapi tak terasa mamaknya dengan sebab percampuran pakai pinggan mangkuk dan sudu...


Ada juga temui sahabat yang baik yang memang dah lama kerja disitu. Malangnya pm tak sempat belanja dia sebelum pm blah 24 jam notis



Di sini pm jaga puak puak nepal ni tapi tidak boleh bertahan lama sebab emak tiri disini sangatlah memeningkan kepala. Sesudah puas melayan, sudah puas bersabar, pm ambil keputusan...salam saja


Namun sempat pm keluar ke mesyuarat MAH pada bulan januari dan dapat bergambar dengan kawan kawan satu aliran




Hanya beberapa hari angkat kaki pm bertukar angin ke sebuah sekolah...Tak tahu apa jadi, tidak tahu berapa lama. anggap sahaja kerja orang pencen. Tak perlu pening pening kepala. Rehat dulu sehingga kekuatan kembali pulih. Kepada geng geng hr lama yang terbaca....su, wiza di edc....Siti dan Jannah di Pudu Plaza pm ucapkan selamat maju jaya... kini pm bersama Huda di IIUM School di Gombak......di pulak pening layan mulut becuk pm.....Akhir kata seperti kata pepatah melayu" ular menyusur akar tidak akan hilang bisanya"......begitulah kita yang ada. Ambillah sikap rendah diri dan tidak apa pun yang kita miliki dibumi tuhan ini. Dengan kuasa Allah kita jatuh, dengan kuasa Allah kita bangun dan kemudian kita akan pulang kepadanya. amin....

Wednesday, December 25, 2019

Majlis Kenduri

Salam,

6hb disember 2019 aku terus melewati waktu pesaraanku walupun belum mencecah 60 tahun. Aku tanam anggor lagi dan meneruskan rancangan kenduri perkhawinan anak lelakiku bertarikh 14hb disember  2019.

Pejam celik pejam celik, hari dinantikan hampir tiba. Bermula dari pasang khemah berkemas dan segalanya. Kenduri kendara secara berkampung menyaksikan kerjasana anggota keluarga dan jiran setaman yang bergotong royong demi menjayakan sesuatu majlis.
                           
DJ group adik pm

Pasang pelamin

Masak memasak adik beradik pm dan org taman

Akhirnya masa ditunggu pun tiba. Pm mahu melihat kejayan itu walaupun hujan turun seharian pada hari tersebut.
Juru kamera anak angkat pm

bahagian basuh membasuh

geng tugasan jaga lauk bahagian depan

tukang jaga air batu 100%

 

Segalanya kemudian bermula bermula dengan kehadiran jiran tetangga, jiran dekat dan jauh, para sahabat handai serta kenalan, saudara mara, rakan rakan pejabat dan geng surau. Waktu inilah berlaku segala pertemuan yang mana dahulunya lain sekarang juga lain. 


Kemeriahan melupakan segala suka duka, segala yang lepas mungkin ada singgung menyinggung.

Abang sulung pm yang kini berada di mekah menunaikan umrah

Sahabat dari pihak hotel tempat pm bekerja.

Ahli keluarga dan biras

Semuanya berjalan baik dan lancar walaupun adalah sikit sikit tak kena, namun adat kenduri memang begitu, gurau senda tetap ada...test test itu biasalah. asalkan selamat sejahtera semua, boleh makan dan minum dengan baik. Janganlah hendaknya ada berasa tak selesa, balik demam  dan segalanya...


geng surau

Kenduri kendara berkampung mengikat siaratulrahim. Pengantin kena ingat bahawa hari ini adalah hari kita, esok hari orang lain. hari orang berpenat lelah menolong kita, dah tiba masanya kita membalas budi orang lain. Maka baik dibalas baiklah jua.........begitulah sebaliknya..


bersambung lagi

Wednesday, November 20, 2019

Hidup Jangan Banyak Karenah

Salam,

Kali pertama benar benar aku mula masuk ke kawasan Chow Kit Kuala Lumpur adalah pada tahun 2007 iaitu pada masa aku mula mula bekerja. Selain dari itu sebelumnya hanyalah berjalan jalan di jalan besar iaitu Jalan TAR. Banyak aku dengar berkenaan Chow Kit ini tapi pada tahun 2007 aku tenguk macam biasa sahaja dan tidak seperti yang digembur gemburkan. Kalau setakat ayam itek pondan , mat pit, kaki paw itu biasa sahaja bagiku. Cuma di tempat orang melayu ni, ceritanya agak melebih sikit.




Di tempat kerja aku banyak orang menginap, maklum sahajalah hotel. Ada diantara dia orang suka mencari pasal masuk ke lorong lorong sundal. Akhirnya wang ringgit kena samun, kena curi kemudian balik ke hotel mengadu cerita bodoh mereka. Kalau pergi balai polis membuat laporan tentulah kerjanya sia sia sebab penyamun memang tidak akan tunggu di satu tempat. Bermula dari itu aku mula berkenal dengan seorang lelaki yang bernama Pak Lias. Dia membuka ruang bagiku mengenal geng kaki penyamun itu. Itupun setelah budak budak aku yang berani mengetuk rumah rumah sundal untuk mendapatkan duit yang dicuri. Memang geng itu marah sangat ketika itu, bawa parang diatas motor mencari kami. Namun setelah bertemu Pak Lias, puak ini menjadi lembut dan maklumkan bahawa kalau terkena masalah itu terhadap tetamu hotel kami, mereka akan bekerjasama. Maka selesailah perkara itu...........



Hampir setiap hari aku makan di sebuah kedai Acheh, kerana kesukaanku adalah makan perut lembu masak lemak. Arwah kawan aku bernama Mohd Nor sering makan bersama, hari ini aku bayar, esok dia bayar makan kami, begitulah seterusnya. Bercampur orang Acheh ini tidak ada masalah, dia nak buat apa dia punya pasal tapi jika pihak mereka hendak tutup jalan kerana ada perayaan dan melibatkan jalan kami, mereka akan bersopan datang berbincang.

Akupun tidak banyak masalah kerana Ketua Balai Polis Chow Kit pada masa itu adalah kawan aku juga. Disamping itu aku banyak kenalan dari DBKL, Alam Flora, Bomba, PDRM, JKKP, KKM yang memudahkan kerja aku sepanjang 10 tahun iaitu sehingga 2016.  Penghujung 2016 itu aku berhenti kerja kerana hotel tutup dan berehat di rumah, kerja sikit sikit , pergi umrah dan sebagainya.

Tahun 2017 aku di panggil semula ke tempat yang sama dan bekerja hampir 2 tahun sehingga kini dan akan menamatkan perkhidmatanku tak lama lagi.

Dalam gelak ketawa, hidup ini berlalu begitu sahaja. Aku tak jumpa apa yang aku kejar dan tak tahu apa yang aku cari. Cuma sekadar kerja dapat duit, hidup berbelanja berpakaian berkeluarga. Aku tidak seperti orang lain yang banyak mengumpul harta, beli kereta dan rumah yang banyak.

Aku sudah jumpa geng mengumpul duit, kerja kuat menipu sana sini, telan apa sahaja yang tidak pernah cukup. Kelihatan dia senang, boleh beli kereta, beli rumah, berjalan jalan ke luar negara bersama sama keluarga. Dia nampak sihat sahaja dan tidak seperti yang selalu diceritakan dalam drama yang mana orang seperti ini mati terbenam dalam tanah separuh badan.

Aku juga jumpa, orang yang membeli rumah ayam, lalu membena surau di atasnya, selalu pergi ke Mekah ulang alik kerana berniaga.  Aku juga jumpa kedai mamak yang saling bertukar orang setiap setahun atau 6 bulan, lesen kedai  entah nama siapa tapi kerap balik India. Aku jumpa juga orang asyik makan free berkumpulan tapi sorang je bayar untuk dirinya, padahal tuan kedai tak boleh bertindak apa apa.

Semua ini adalah kedurjaan hidup manusia yang tidak boleh kita hukum syurga dan nerakanya..... Hidup ini pantas, patah tumbuh hilang berganti. Ada sahaja orang tergolek mati di lorong tanpa keluarga. Sesudah mati itu, dia tak perlu fikir apa apa, nak makan apa, sebaliknya orang yang hidup masih perlu berjuang,kayuh rompak tipu apa yang ada. Yang hidup perlu memfitnah orang membusukkan , menindas orang untuk terus bahagia.

Siapa mahu jadi orang baik, dipersilakanlah........kejujuran memang tidak dapat membeli kebahagiaan dunia. Orang masjid dan surau akan mencuri duit dalam tabung kerana memikirkan keperluan sendiri. Semua itu adalah nafsu yang wujud sejak dari dalam perut ibu. Mereka bersolat ramai ramai, bermaksiat juga ramai ramai sehingga disuatu hari datang pertunjuk sebelum nyawa dihujung kerongkong.



Tuesday, November 19, 2019

Perjalanan Pengakhir Hidup

Salam, 

Apa yang kutulis ini hanyalah sekadar pendapat dan cerita, tidak kena mengena kepada yang hidup atau yang mati....................................

Beberapa tahun yang lalu aku pulang ke kampung menziarahi  mertuaku yang  sakit tenat. Malam itu kulihat dia sangat uzur.....Anak cucu yang hadir tidak dapat menahan air mata, seolah olah perpisahan itu semakin dekat jaraknya. Tapi kuasa allah meletakkan kedudukan berpantang ajal sebelum maut. 

Pagi esoknya, setelah melihat keadaannya yang normal, anak cucu mula beransur ansur pulang. Pagi itu sempat aku bergurau dengannya dengan kata " kita berpisah tak jauh emak, hanya sebelah alam saja".............Dia mengerling padaku, macam marah tapi tidak pula pada kesudahannya. Anak anakku bersalaman dengannya kerana kami juga akan pulang ke Kuala Lumpur pada petang itu

Setelah semua bertemu dengannya, maka tibalah giliran aku menghampirinya. Aku mula bertanya kepadanya...." mengapa emak ?  " justeru kerana melihat kegelisahannya. Dia menjawab" emak takut siksa kubur tu" Dia benar benar normal berkata kepadaku ketika itu. Aku cuba menghilangkan keresahannya untuk memberi keyakinan. "Emak, jangan perdulikan apa yang berlaku, segala apa yang ada di badan kita hanyhalah sampah sampah yang tidak dibawa pergi" kataku padanya. " Emak cuma ingat allah" kataku lagi.

Itulah kata terakhirku padanya. Sampah sampah maksudku adalah najis tahi dan kencing dibadan yang dicuci cuci tetapi tetap tidak terkawal. Hubungan kita dengan tuhan tidak ada kena mengena dengan najis tersebut. Kalau kita mengira amal hendak dibawa tentulah sedikit, bahkan tidak pernah banyak untuk menembus siksa kubur atau menempah syurga. Matlamat hidup dan mati adalah kerana Allah dan bukan menagih upah.



Akhirnya beliau pergi meninggalkan kami semua bebrapa bulan kemudiannya diikuti oleh kakak iparku pula. Kini tinggallah aku berjuang bersama sampah sampahku menanti hari  dan waktu untuk  dipanggil menghadap tuhan.

Semuga rohnya dan kakak iparku dirahmati Allah dan dipermudahkan segala urusan. Amin.......

Sekeping Hati Dibelah Tujuh

Salam, Entry kali ini membawa kisah yang nyata diatas muka bumi dengan persoalan sering disebut sebut iaitu soal hati. Pada tahun 1980, seor...