Thursday, December 23, 2021

Jangan Banyak Bohong # banjir

Salam,

Aku ada pantun yang baru tadi timbul dalam ilham.

Dalam kendi merendam jeruk

Hari hujan bawalah cangkul

Kalau berbudi jangan menunjuk

Takut pujian tak larat dipikul.


Kita kini berada dalam zaman "pertunjukan". Kalau tak tunjuk misti tak nampak. Inilah zaman bukan sahaja kita boleh melihat kejahatan seseorang sehingga kejahatan yang busuk itu kelihatan busuknya,  menonjol tanpa ada rasa kemaluan. Kita juga boleh melihat kebaikan seseorang dengan keimanannya sekali dimana manis keimanan itu dapat ditontoni sekali oleh binatang yang kecik kecik yang tidak reti bahasa. Inilah zaman rumit pelik dan memperbanyakkan sangkaan sehingga kehilangan maruah, tidak dapat membezakan benar dan salah dan akhirnya kita sama sama tenggelam  terikut ikut.

Seorang sahabat kutemui baru baru ini dengan bangganya menceritakan bahawa dia telah membuka sebuah kedai yang menguntungkan. Dia kata dia akan membeli rumah baru dimana rumahnya yang sedia ada sekarang akan dijual. Dia kini ada duit yang banyak tambahnya lagi.

Aku pun tak tahu, aku ni bercakap dengan budak budak atau orang tak cukup akal. Setahu aku rumah yang dia duduk adalah rumah bapa mertuanya, kedai yang dia ada itu menggunakan nama isterinya. Dia ini hanyalah orang bernasib baik kerana berkahwin dengan keluarga orang yang ada harta. Sekarang dia nak mengaku ngaku dia punya. Betul kata bos aku dulu " itu semua cerita saja" Amat memalukan jika bangsa kita kuat mengaku ngaku. Dulu ada seorang bergelar dato pun ada perangai begitu..." This my hotel" katanya. Padahal dia hanya pengarah yang dilantik serta bergaji dan bukan pemilik pun...................

Hari ini banjir melanda negara. Banyak NGO datang memberi bantuan...tang ni aku puji....Tapi dia orang ni hidup bukan semua dengan duit sendiri. Semua datang dari tangan orang yang baik baik. Oleh itu jangan hendak memandai mandai mangaku duit sendiri, berbelanja sesuka hati dengan sebab duit masuk tak henti henti.

Banjir bukan sekali sahaja berlaku, pernah dulu banjir besar di Pahang. Bersepahan orang mintak derma sehingga solat magrib isya' tinggal dengan  sebab nak kumpul derma. Duit derma itu pergi ke mana ? Sampai ke kepada penduduk terjejas? Khabarnya ada yang masih mencungap cungap di kawasan banjir. Sekarang ini juga orang ramai sedang meriah mengumpul dana dari macam macam saluran, dari berbagai acc bank termasuk masjid surau. Guna betul ke duit itu ?

Dulu masa covid meriah melanda, begitu jugalah. Ada bantuan sampai ke rumah ada bantuan dalam kertas saja. Ada bantuan sampai tapi barang barang dah expired, barang tak boleh pakai dia orang hantar ke rumah. Nama dia orang juga naik meletop letop. Ada geng pulak nak bagi bakul.....sampai ke sudah bakul pun tak nampak.

Jadi udah udahlah tu membohong, membuat akal memperbodohkan orang. Kalau tak baik, janganlah nak tunjuk baik. Rasa nak bantu orang bantulah....rasa nak diam berdiamlah. Jangan buat semak depan kamera, saja saja nak pegang penyapu....Geli orang tenguk.

Lagi satu golongan penjilat ni, bertaubatlah..jangan hanya pandai berarak ke sana sini. Ingat tuhan sikit jangan bohong banyak banyak, jangan bodek lebih lebih. Duit kita dapat ni nak bagi makan anak bini.....carilah berkat. Apa guna berzakat sedekah, kalau cara masuk duit tu cara haram.

Sapa sapa dapat makanan musim banjir ni jangan nak pertikai banyak banyak. Rasa nak makan awak makan, rasa tak nak jangan makan. Memang time ni semua orang sesak dan dharurat, tapi agama tuan tuan, hukum agama tuan tuan tidak akan berubah. Adakah tuan tuan akan mempertahankan , menyiasat sumber datangnya.......Allah sedang uji tuan tuan memperatahankan hukum agama. Sumber yang haram yang masuk akan menjadi darah daging turun menurun menyebab doa tertolak. Wallahualam


gambar hiasan




No comments:

Orang Orang Di Bumi

  Peringkat peringkat orang ·                      Orang kayangan Orang yang mempunyai belalai yang panjang, tangan yang banyak. Adakala...