Tuesday, September 3, 2019

Nasi Lemak Buah Bidara

Salam,

Tentu syok bercuti setiap minggu 3 hari. Tidak ada apa apa aktiviti kecuali makan tidur. Maknanya makan tidur makan tidur, sedar sedar usia sudah beralih. Dalam tak sedar sekali kali melihat cermin..rupa rupanya wajah sudah banyak berubah......

Seorang pakcik kutemui sebentar tadi, kutanyakan dia, apakah agaknya pakcik akan ingat selepas ini. Pakcik akan ingat orang berbuat baik dengan pakcik, pakcik akan ingat orang berbuat jahat serta khianat kepada pak cik ? Sukar dia menjawab kerana dia masih bekerja dalam usia yang tua ini, andainya dia berada di rumah seharian tentu sekali dia kan mula memikirkan.

Orang yang bergerak tidak akan berfikir, sukar sekali bergerak sambil berfikir kerana kita tidak dilatih begitu. Kita ini jenis makan bersorong. 

Sebenarnya apa yang dilalui itu adalah rencah kehidupan. Waktu ini adalah dihujung kehidupan, nak kaya lagi tak mungkin, nak makan lagi pun tidak mungkin, nak cantik lagi, lagilah tak mungkin. Orang tua sudah layak memikir sahaja ke mana arah selepas ini......klau masih mahu bercemburu bersaing dengan orang lain, lupakan sajalah kecuali jika tidak sedar diri. Kalau berlawan bijak dengan anak anak pun tak payahlah....................

Cuma apa yang dilalui masa lampau tidaklah sama dengan situasi zaman sekarang. Anak anak zaman ini sudah tiada kehebatannya. Kalau ada cumalah kepalsuan, kalau bercerita hanya tinggal penglipurlara. Sepertinya nasi lemak yang kehilangan baunya...bau nasi..bau sambal...bahkan bau daun pisang....isi kandungan sudah berubah..ada kacang 3 ulas, ikan bilis sebelah sebelah, timun kecik, telor......digoreng dipotong halus halus....kalian berbohong kepada kami tentang nasi lemak yang kami makan turun menurun.......



Semangat kalian sudah tiada kerana sudah dibeli oleh orang asing dengan harga yang murah dan adakalanya maruah kalian gadai. Kalian biar orang pijak sepak terajang tanpa segan silu...........

Aku dengar ada orang nak berhimpun dengan pakai melayu, bertanjak bersamping. Adakah saja saja atau nak menunjukkan bangsa melayu yang berdaulat. Aku sendiri tidak faham tentang daulat. Kekadang aku fikirkan daulat tu hantu...Korang jangan marah tentang apa yang aku fikirkan itu. Tidak kira apa pun, lama tidak kudengar lagu dondang sayang. Tidak ada anak muda yang mahu melagukan lagu kuno itu, keroncong dan ghazal pun entah dimana. Tidak ada majlis berbalas pantun. Tidak ramai tahu membaca jawi apatah lagi alquran. Kemana hilangnya anak melayu di zaman ini.

Adakah anak melayu di zaman ini pandai bersilat ? Mungkin ada yang banyak belajar bermula dari sekolah...aturan seminggu sekali, seminggu 2 kali. Kalau belajar menumbuk sambal pun belum tentu pandai dengan jadual yang begitu. Bila kita melihat pada baju kain dipakai...memang hebat...begitukah hebatnya atau seperti ayam berlaga digelanggang. Lompat lompat patuk dan kemudian menggelepar sehingga berterbangan bulu..............



3 comments:

Wiza said...

nk buat macam mana PB....dah yg masak nasi lemak pon bermacam orang....
si A sambal ada letak belacan...
si B pula sambal kena ada air asam jawa...
si C...letak telur separuh masak 1/2..
si D pula telur separuh masak suku je...
yg si E sebiji telur goreng potong 8...

pendek kata...kalau kita bertahan melayan A...teruskan...kalau x....kita akan jumpa pula B,C,D,E...

perjalanan pulang said...

ha ha ha....masalahnya dah hilang rasa sedap....bawang besar, ada asam jawa , ada belacan..tu dah cukup best....ikan bilis kecik sikit....kacang sikit lebih

ابتكار المثالية said...


شركة تسليك مجارى بالقطيف
شركة تسليك مجارى بالدمام
شركة تنظيف منازل بالقطيف
شركة تنظيف منازل بالجبيل
شركة تنظيف منازل بالدمام


Bunian Kampung Pisang

Salam, Pembohongan itu sangatlah mudah dan ramai akan percaya. Adakalanya perlunya pembohongan untuk menutup keaiban seseorang.......mung...