Followers

Monday, February 24, 2014

Hikayat Muncung Negro

Salam........,

Satu hari aku melihat orang duduk duduk di kantin, waktu itu jam 8.25 pagi. Aku mengalihkan kereta berdekatan kantin itu. Namun sebelum sempat aku bangun dari tempat dudukku, mereka yang duduk dikantin itu terus bangun meninggalkan meja. Wah.... betapa mulianya hati mereka mengosongkan meja itu.

gambar hiasan

Hari ini aku lalu di tepi kantin yang sama pada jam 8.30 pagi.... Wah mereka masih duduk duduk di kantin tersebut. Nampaknya hari ini hari yang baik juga. Aku tidak singgah dan mereka pula masih belum puas makan sebelum memulakan kerja jam 8.00 pagi....

Orang dolu dolu kata " kita ini seperti melukut di tepi gantang" Ada pun tak berguna, manakala kalau tak ada pun , memang tak jadi apa apa....

Sebenarnya di dalam badan kita ini adakalanya mata kita dan hati kita jadi benda tak berguna. Mata kita memandang orang dengan pandangan yang hina, manakala hati kita bercakap dengan tak perlu disuruh, ada sahaja ulasan buruk buruknya.

Seperkara lagi kita selalu rasa kita lebih besar dari orang lain......


Kita tenguk orang bawahan kita kecik kecik sahaja tetapi kita selalu terlupa bila orang bawahan kita berhenti kerja, mereka akan jadi orang besar besar dengan sebab mereka dah rasa dirinya tak kena mengena lansung dengan kita....

Kepada saudara sedari di luar sana, kalaulah bangkai sedara sedari boleh membungkus diri sendiri dan jatuh bergolek golek ke dalam kubur, maka dipersilakanlah menyombong diri dengan hidung setegak tegaknya.Kalau rasa tidak boleh, eloklah bermasyarakat dan berpakat pakat bersatu hati dan bukan mengajak berpecah belah, muncung sana muncung sini menunggu saat muncung anda dipancung...


Janganlah menyangka bahawa bibir anda tu tebal sangat sangat.......


No comments: