Followers

Friday, September 30, 2011

Harapan Seorang Sahabat

Salam.......... teringat aku tentang seorang sahabat yang aku pelawa bekerja dengan aku. Sebut sahaja bekerja dengan aku tentu "something special" Tidaklah aku mempelawa gaji yang sangat lumyan kerana sahabat kita pun kena jugak tenguk tenguk cermin. Aku bagi " up" lah sikit , sebab Gm dan Hr akan dengar cakap aku punya. Namun sahabat kita memberi seribu alasan dan kebimbangan takut kebuluran apabila berpindah kerja di tempat aku. Dia takut nanti tak cukup belanja untuk anaknya bersekolah pada tahun depan.

Aku ini tentang bab pelawa pelawa tentulah aku dah fikir masak masak, lagi pun masuk ke tempat kerja ni bukan jadi kuli, sekurang kurangnya aku akan bagi pangkat supervisor.  Itupun dia tak mahu,  sebab rasa kebimbangan melebihi paras kepala. Akhirnya aku tak dapat bertahan menanti lagi. 

Dalam soal menerima lamaran kerja ini, kita misti mempercayai Allah Taala. Badan kita bukanlah sentiasa muda, sehari demi sehari umur makin sedikit. Ngapalah bimbang sangat rezeki yang sependik itu. Bila kita mati, isteri dan anak pandai pandailah nak hidup. Isteri kalau tak saboo takkan nak tunggu suami bangkit kembali. Kawin je lah, mana boleh tahan tahan bila air dah jejak hujung kepala. Kita yang hidup ini kalau hanya percaya bahawa hanya datang dari tulang empat kerat ini... payahlah.... sungguh payah....

2 comments:

S90 said...

Telah menumpang baca di sini tuan. Lain orang lainlah pandangannya.

gadisBunga said...

mungkin dia selesa di situ...