Followers

Friday, November 25, 2011

Dilema Bangsaku

Salam..............

Hari Jumaat yang dimuliakan membawa aku kepada entry ini dengan penuh rasa tidak kepuasan...............

Dikala bangsaku hidup dalam dilema, menerima kejutan arus perubahan yang semakin moden dan tak bertamadun. Hidupnya yang selama ini diselimutkan dan kemudian  ditelanjangkan dengan alasan ini adalah kecantikan asli....Hidup yang selama ini mewah dinegara sendiri tapi kini menumpang kepada pendatang, bergantung hidup pada pendatang, cari rezeki bersama pendatang, hidup dengan duit pendatang dan juga merasa mati tanpa pendatang.................

Walaupun alquran bercerita tentang hidup berkasih sayang sesama manusia, walaupun rasullullah mengajar berhijrah namun tidak ada ajaran mengajar merosakkan bangsa sendiri, membinasa negara sendiri dengan rasuah iaitu ibu segala dosa sehingga negara menjadi lintang pukang, huru hara dengan kebodohan itu.............

Beberapa hari yang lalu datang dua orang lelaki bagladesh untuk sesi temuduga, dihantar okeh ejennya dari bangsanya sendiri yang menjadi taukeh di Malaysia. Bangla ini telah ditawarkan gaji RM 900/-, tempat tinggal dan makanan percuma. Bangla ini mengatakan gaji itu sedikit dan kemudian mahu melihat dahulu tempat tinggalnya. Aku tidak pasti adakah mana mana syarikat yang sanggup meletakkan bangla satu bilik seorang, diberi makan minum dan diberi gaji yang sangat mahal, aku tidak pasti adakah mana mana syarikat menerima bangla tanpa melalui ejen yang sah, diberi cuti tahunan, cuti sakit dan cuti kecemasan. Kalau ada begitu sememangnya korang bodoh dan kalau korang adalah perempuan , elok sahaja kawin dengan bangla bangla tu.......Walaupun syarikat sesak macam manapun janganlah sampai bodoh sangat.... Beberapa hari kemudian ada pula beberapa ekor pekerja bangla melarikan diri dengan alasan gaji terlalu kecil dan mahu mendapat kerja disyarikat lain. Esoknya datang semula mahu bekerja kembali kerana tertipu dengan kawan kawan........
Korang yang melihat mereka janganlah mengata mereka itu bodoh. Mereka cuma tidak berapa faham bahasa malaysia wlaupun kau kata kuat kuat perkataan bodoh. Tidak lama lagi kau pasti melihat Persatuan Bangladesh Malaysia, persatuan perniaga bangladesh malaysia, persatuan guru guru atau  atau doktor doktor bangladesh malaysia................... Waktu itu siapa yang bodoh kalau mereka kata korang tak tahu bahasa bangladesh............................

Berjalan di Chowkit Road sahaja sudah menjadi bukti kita berada di Jakarta Kecil, berjalan di Masjid India menjadikan kita melihat " little india, berjalan di Bukit Bintang menjadikan kita berada di Arab street. Jadi apa lagi yang tinggal pada kita ............

Mereka yang datang ke negara kita, hidup mewah dan mendapat kedudukan sepertinya rakyat tempatan, mereka yang datang dengan passport palsu kemudian menjadi " orang yang hilang " tanpa dikesan. Mereka menjadi sebahagian dari kita dan bukan lagi bangsa dari masyarakat majmuk tapi menjadi bangsa antarabangsa. Bapanya bangladesh, anak menantunya melayu, sepupunya nepal, datuknya dari indonesia, makala isterinya myammar, ibu mertuanya thailand. 

Seperti kata orang, walaupun siapa mereka, mereka adalah manusia seperti kita yang mendapat hak dibumi Allah............... Namun begitu..........cubalah kita bertandang ke Amerika , Jepun dan Singapore, dapatkah kita hidup sebebas ini , menikmati segala galanya............

Sehari demi sehari..... mereka semakin bertambah, semakin diperlukan untuk menjadi amah amah, buruh buruh, pekerja ladang, pekerja kilang dan sektor pelacuran manakala orang orang kita entah dimana. Mungkin orang orang kita sudah banyak keluar negara sehingga bandar dan kampung menjadi kosong. Anak anak muda sudah bekajar tinggi , berkelulusan tinggi kerana setiap tahun semua keputusan peperiksaan menunjukan peningkatan yang tidak pernah jatuh, semua AAAAAAAAAAA, semua pandai kerana pendidik yang pandai..........................

Aku hanya berpesan supaya hidup tidak perlu pura pura, jangan hanya ada sijil tapi tak ada kerja.... Gaji anak melayu sama dengan gaji anak mereka yang tidak pernah sekolahpun..............


3 comments:

kakcik said...

Kadangkala AAAAA tu pun susah hendak dipercayai kerana demi menaikkan 'nama', skala pun sanggup dipinda2. :(

azieazah said...

Kita yang menjadi anak jati negara pun kadang2 tewas dek orang asing. Sedih, kan?

Panglima Muda said...

memang sedih...nanti ada modal saya tambah lagi