Followers

Thursday, August 20, 2015

Sampah Yang Terbuang


Salam, di celah celah timbunan sampah itu, seorang lelaki mengutip buah buah rambutan yang dibuang dari penjaja pasar malam. Agaknya dia masih menjumpai yang elok dan masih boleh dimakan untuk mengisi perut. Melihat kepada timbunan sampah itu, menggambarkan betapa kotornya dan tidakberdsiplinya para penjaja, namun jika difikirkan jika hanya sekadar dua tong kecil, manakan cukup untuk mengisi semuanya.

Marilah kita sama sama melihat dengan mata hati, melihat mana yang tidak ada kepuasan kepada diri kita. Kita sebenarnya tidak dapat melihat keindahan sampah sampah itu justeru kerana hati kita telah dipengaruhi oleh cerita cerita yang bersih. Kita kemudiannya menilaikan sampah itu sebagai tempat kotor dan busuk.

Tentunya tidak ada sesiapa yang ingin dan sudi menerima kebusukan, bahkan kita mahukan kehidupan kita  setiap hari bahagia. Namun apa yang kita lihat dengan mata kita dan apa yang kita rasakan tidak pernah menjanjikan keindahan. Kitalah orang yang selalu lupa bahawa buruk dan baik itu datangnya dari tempat yang sama.......

Untuk lebih mengenali diri kita marilah kita menyiasat solat kita yang kita tegakkan setiap hari, yang kononnya mengikut waktu yang ditetapkan. Asal dengar sahaja azan, kitapun berkejar mengerja solat. Bahkan dalam berkejar mengerjakan solat itu kita sendiri kadang kadang hilang pertimbangan dan hilang sifat kemanusiaan. Yang kita tahu hanyalah diri kita dan berdepan dengan tuhan kita sahaja. Orang lain biar mati, biarlah tertinggal, biarlah luput waktu, biar tiada masa untuk berdoa kepada tuhan tuhan mereka.

Ramai mengatakan bahawa solat itu dapat mencegah perbuatan mungkar tapi ternyata habis sahaja solat, mulut kita mula membebel, rasa tidak puas hati mula menjalar, bahkan ada yang mencuri selipar dan beg tangan di kawasan masjid. Solat 3-4 minit itu kemudiannnya menjadi had kepada ibadah kehidupan kita yang mana selepas daripada itu kita kita tidak beribadah lagi....

Kembalilah melihat kepada peraturan dan ketetapan dalam solat itu, jangan jadikan ia sebagai sampah selepas waktu bersolat. Bahawasanya orang bersolat itu memuji Allah di dalam solat dan di luar waktunya. Orang yang bersolat itu tidak mengumpat dalam dalam solatnya, tidak banyak bergerak dalam solatnya, tidak makan dan minum dalam dalam solatnya, tidak berteriak memaki hamun dalam solatnya, tunduk bangun dalam solatnya dengan tertib, bahkan hatinya tunduk terus dijaga.......Yang demikian itu bawalah perbuatan  baik solat itu sehingga diluar waktu solat kecuali tidak makan dan minum akan tetapi puasa yang terlebih baik. Perbuatan baik solat jika dilakukan diluar waktu solat ianya akan mendisiplan diri dari satu solat ke satu solat dimana ianya berlansung selama 24 jam..........

Berjaga jagalah....jagalah diri dan jagalah hati anda seperti lori lori sampah yang mengangkut sampah mengikut aturan waktunya. Biarpun yang dibuangnya yang diaturnya adalah sampah tetapi pekerjaaan itu  masih mulia. Jagalah hati anda....tempat perkumpulan semua sampah yang kita adakan sendiri...

1 comment:

IBU TIJA said...

Syukur alhamdulillah saya ucapkan kepada ALLAH karna atas kehendaknya melalui MBAH RAWA GUMPALA saya sekaran sudah bisa buka toko sendiri dan bahkan saya berencana ingin membangun hotel dan itu semua berkat bantuan MBAH RAWA GUMPALA,saya tidak pernah menyanka kalau saya sudah bisa sesukses ini,atas bantuan MBAH RAWA GUMPALA yang telah memberikan nomor selama 3x putaran dan alhamdulillah itu semuanya tembus bahkan beliau juga membantu saya dengan dana ghaib dan itu juga benar benar terbukti,MBAH RAWA GUMPALA juga menawarkan minyak penarik kepada saya dan katanya minyak ini bisa digunakan untuk berbagai jenis keperluan dan baru kali ini saya temukan paranormal yang bisa dipercaya,,bagi teman teman yang ingin dibantu untuk dikasi nomor yang benar benar terbukti tembus atau dana ghaib dan kepengen ingin membeli minyak penarik silahkan hubungi MBAH RAWA GUMPALA di 085316106111 ini benar benar terbukti nyata karna saya sendiri yang sudah membuktikannya. BUKA BLOG MBAH RAWA GUMPALA