Followers

Saturday, July 24, 2010

Bunga Sang Lelaki

"Sewaktu muda muda dulu susah nak dapat makwe" kata Hasan sambil tersenyum petang semalam. "Habistu macam mana sekarang ? " kataku kepadanya. Dia tersengeh menunjuk giginya yang kuning sambil menggosok-gosok kepalanya yang separuh botak. " Seakarang dah lain dah, macam hujan datangnya" jawabnya lagi separuh ego. Orang seperti ini sudah banyak aku jumpa. Gatalnya mengalahkan miang rebung, sudah ada anak isteripun masih hendak mencari lain. Entah apalah yang ada kepada perempuan lain dan entah apa kurangnya kepada isterinya." Kau tu dah tua dah nak mati bawak-bawaklah bertaubat " kataku lagi. " Salah aku ke ?" katanya.

Sukar untuk mendapat jawapan itu. Hasan waktu mudanya memang orang tak pandang. Jangan mimpilah perempuan nak meleleh tenguk dia. Baju seluar jarang berganti, kenderaan tak ada, kemana sahaja naik bas dan teksi. Aku dengar dia ada juga girlfriend tapi semua lari..... Mungkin dia tidak menyelerakan atau orang lihat macam lempeng sekeping. Puas juga si Hasan belajar jampi serapah, nak mandi berjampi, nak bersikat berjampi, nak pakai baju berjampi. Pernah aku tanya" kau baca apa san ?" Dia senyum panajang menampakkan pipinya yang lebar itu......
                                                             Hilir mudik air pun mudik
                                                             Bagai bunga menari nari
                                                             Aku mandi sulung air
                                                             Bagai bunga kembang pagi..............


Hasan kata dunia sekarangni dah terbalik. Orang tak senonoh macam dia perempuan suka. Dia bukan kaya bukan ada pangkat pun. Dia ada bunga sahaja......... Percakapannya terhenti disitu sambil berlalu membawa bakul berisi bunga untuk dijual dipasar. Siapalah yang membeli bunga itu, siapakah yang mahukan bunga itu. Mungkin bunga itu untuk dipakai dikuil sahaja atau ditabur ditepi jalan.


2 comments:

http://naeinazwa.blogspot.com/ said...

Jampi menjadi la tu...tp klu terlajak, takut jampi makan diri sendiri..

Man Kuchai said...

Hehehe..

dalam maksud cerita tu..