Followers

Thursday, December 13, 2012

Sepi Pengemis Tua

Salam............

Suatu hari ayah talipon saya, dia menangis, dia kata dia sunyi. Saya tidak nampak kesunyiannnya yang hidup dikelilingi cucu cucu dan anak anak. Saya fikir ayah cukup mewah dengan apa yang dia ada. Pendek kata petik sahaja jari, apa sahaja yang dikehendakinya akan dimiliki di dalam sekelip mata

Ketika memandikan mayat ayah, saya melihat seluruh susuk tubuh ayah. Melihat ayah sepertinya saya melihat saya. Hari ini apa yang ayah miliki akan dimiliki juga oleh saya.....Kesunyian itu kini berada bersama saya walaupun saya berada di tengah tengah kegembiraan orang lain. Saya menceritakan diri saya yang tidak " menyelerakan" orang lain.

Suatu hari ketika saya pulang ke kampung, saya melihat banyaknya botol botol minyak urut di sisi emak. Emak kata dia lenguh lenguh kaki. Adik saya sangat rajin membelikan minyak minyak panas sebegitu untuk emak. Saya pegang kaki emak, terasa sejuknya. Minyak yang ada hanya memanaskan kulit tetapi tidak memberi apa apa kekuatan kepada tulang. Saya hanya bercakap cakap dengan emak bagi menghilangkan kerinduan .


Ketika emak sakit kuat di dalam hospital, dia mengangkat tangannya memberi isyarat menyuruh saya balik dan membiarkan dia seorang di situ. Saya tidak tahu apa yang sedang berlaku kecuali hanya menghadirkan diri dan mempersolakan keihlasan saya. Abang sulung pula mengatur ngatur jadual giliran menjaga emak. Waktu itu semua orang sibuk dengan urusan masing masing, maka tidak hairanlah kalau emak suruh kami balik............ Hari ini saya juga melihat semua orang sibuk dan kadang kadang apa yang saya cakap mereka tidak faham. Saya mahu menceritakan suara hati saya.......................mereka tidak memahaminya, bahkan bahasa saya juga.

Pengalaman membuat kita semakin dewasa dan bertambah dewasa. Kita hanya berguna pada hari kita diperlukan. Suatu hari kita juga menjadi seperti orang lain yang jauh ditinggalkan dengan doa dan kenangan. Kita sepatutnya telah bersedia untuk menghadapi kesunyian daripada mempercayai apa yang kita dengar. Hidup ini terlalu banyaknya gurauan, gurau anak anak dan ibubapa, gurauan para para isteri dan suaminya sehingganya di suatu hari kita tertanya tanya kenapa kita kita tetap SEPI...........


1 comment:

JunAina said...

Sungguh dalam maknanya. Suatu hari kita akan lalui saat2 itu sebagaimana mereka cuma kekuatan mampu menahan hati dari teru lara.