Followers

Thursday, July 24, 2014

Peti Derma Berdarah

Salam,

Peperangan itu masih berlaku walaupun di bulan ramadhan. Korban masih meningkat, kecederaan makin meluas. Rumah kediaman, sekolah hospital malahan tanah perkeburan juga dibom dengan kejamnya sehingganya tiada lagi nilai kemanusiaan..............


Di jalan TAR Kuala Lumpur, orang orang kita sedang bergembira. Mereka sedang gembira bershopping untuk hari raya. Banyak pakai harus diganti, banyak duit ditaburkan justeru kerana ada yang sudah berggaji awal dapat bonos dan dapat pinjaman keewangan bagi menyambut raya ini....................

Dari awal petang di hadapan Sogo banyak pemuda berjalan dengan menggantung kotak derma di lehernya. Derma untuk gaza dikutip siang malam dan tidak mengira waktu solat. Rajin sangat nampaknya. Sungguh mulia benar hati mereka. Jika berjalan di tempat lain juga kita berjumpa kotak yang sama..... Nak bagi derma atau tidak ? Terpulang kepada anda.....Ada yang menampalkan no akaun bagi mengutip derma itu. Rasanya tentu banyak wang telah dikutip, cuma adakah benar salurannya, adakah benar benar sampai atau mereka mengutip derma untuk menyambut hari raya tahun ini untuk diri mereka ? Tolong jangan menjadikan gaza sebagai alasan untuk kepentingan diri anda...

Monday, July 14, 2014

Pembunuh Upahan

Salam,

Dulu kat kampung tu seronok sahaja.... Dari Tok Penghulu sampailah ke Tok siak surau semuanya boleh duduk pakat pakat makan sesama.......Bukan main meriah lagi bercerita.........

Hari ini sejak ustaz ustaz baru yang muda muda datang ke kampung keadaan dah jauh berbeza. Maklumlah pendapat orang baru nampaknya lebih bernas dari orang lama. Dulu kata babi haram sekarang dah boleh adjust adjust jadi halal terus dan senang dimasak sedap dimakan. Justeru dok kerana makan babi babi inilah hati terus jadi "kaudu" sampai tak kenal bangsa sendiri dan adik beradik sendiri.



Seisi kampung jadi tak tentu hala, ada yang murtad mengejut, ada yang tak kenal mana satu bini sendiri dan mana satu bini orang, main sodok sodok je....Ada kawan makan kawan, tikam sana tikam sini. Maka janganlah katakan ada pedoman agama sampaikan colok pun berdiri atas kubur melayu.



Sibuklah orang nak menolong luar negara tapi kampung sendiri lebih dari huru hara. Tenguk israel berperang dengan kejamnya, kat sini apa kurangnya dengan kekejaman yang ada..........


Saturday, July 12, 2014

Hari Raya Tidak Memilukan

Salam,
Lagu raya mula didendangkan dimana mana walaupun di bazar ramadhan. Sungguh benar orang kita nak beraya sambil tangannya penuh menghayun beg plastik besar di Jalan TAR. Tanpa mengira barangan yang mahal maka raya tetaplah raya.............


Tapi tidak semua orang dapat beraya dengan sepenuhnya kerana bebanan di bulan puasa ini bagikan melimpah limpah. Masa inilah kerja pemotongan letrik dan air berlaku, masa ini juga ada kisah kereta kena tarik. Masa ini juga road tax kereta " mati" dan tidak termasuk ada anak masuk sambung belajar dan anak anak yang demam teruk di hospital.


Di kala ada pihak syarikat yang mengeluarkan bonos, pekerja kerajaan serta perladangan yang dapat durian runtuh, masih ada juga orang yang tidak dapat gaji, tak dapat advance. Kesuntukan itu sangat sangatlah terasa sehinggakan modal nak buat kueh raya pun tak ada. Bagaimanakah keadaan orang orang yang semistinya membeli tiket keretapi dan bas seawal bulan ? Bagimana pula keadaan orang yang tak dapat cuti ?
Kekadang malas sensitif sangat, macamlah budak budak. Orang kata kita ini tidak mempunyai perasaan. Nak buat macam mana ya....duit eleeeeek ...!

Namun masa bujang dulu, pm makan pisang di tempat kerja di hari raya, dan kadang kadang tarik selimut di waktu pagi kerana baru sahaja habis kerja malam.......Masa itu raya tidak bernilai dan rasanya tahun ni cam tulah jugak......

Walaupun orang berkata bahawa hari raya itu adalah untuk mereka yang menang justeru kerana dapat melawan nafsu dan berpuasa penuh namun di Malaysia ini raya bermakna hidu penuh warna warni. Di hari raya semua orang beraya walaupun terpaksa berhutang dengan bank untuk beraya.....Selamat menyambut hari raya, selamat kena tipu dengan jualan murah, selamat meminjam dengan ceti dan bank. Selamat kena kelentong dengan orang berniaga semuga raya tahun ini dapat diraikan besar besaran...............

Monday, June 30, 2014

Surau As Soodiqin, Kasturi Bukit Beruntong

Salam Ramadhan,

Dulu orang kata bahawa tempat tinggal aku ni tempat JIN BERTENDANG. Ramai yang dah beli rumah di sini dan kemudian menjualnya semula kerana tidak tahan dengan jin jin yang ada. Kerana banyak jinlah maka tumbuhlah tesco, sekolah surau, pusat latihan dan sebagainya bagi menyekolahkan jin jin tersebut. Ada orang kata tempat ni jauh, Seremban lagi dekat dengan KL. Maka dengan sebab jauh itulah, saudara mara adik beradik macam tak larat nak singgah. Mereka lebih suka singgah di rumah rumah burung yang berada di tengah tengah kota......




Ini adalah gambar surau yang berdekatan dengan rumah aku, iaitu SURAU AS Soodiqin di Kasturi Bukit Beruntong yang mana susah sangat nak jumpa dalam google. Ada pun orang orang surau ini baik baik, walaupun aku ini jenis tenggelam timbul, almaklum balik rumah selalunya malam hari.




Seperti yang aku cakap tadi, orang surau ini baik baik dan tidak memilih bulu sepertinya tempat tempat lain. Tanpa menolak dan tidak mengira ahli atau tidak, tidak mengira siapapun maka kalau ada jemputan pasti mereka tidak mengecewakan tuan rumah...





Dulu berdekatan surau ini ada juga bazar ramadhan tapi tahun ni, berpecah pula di tiga tempat bazar ramdhan tu, satu dalam pekan, satu dekat masjid dan satu lagi di Seroja. Namun yang datang ke bazar tersebut bukanlah jin jin tapi manusia macam kita....







Kalau nak rasa sedap tak kueh kat sini, datanglah ramai ramai........

Saturday, June 28, 2014

Alahai... Dah Nak Dekat Puasa Rupanya

Salam,

Di kala orang orang surau tempat pm ada gotong rotong menyambut bulan puasa esoknya, pm pula masih tersangkut di tempat kerja. Mudah mudahan Allah merahmati anda sekelian wahai orang Taman Kasturi di surau As soodiqin Bukit Beruntung..... malangnya gambar surau sukar dicari dalam google...

Melalui pasar borong selayang pagi tadi, rata ratanya menunjukkan jem dan agak sesak dengan sebab terlalu ramai orang mencari lauk pauk sebagai hidangan menghadapi bulan ramadhan yang tiba esok. Pm tidak tahu harga ikan dan sayur bagaimana, mungkin harga semakin turun atau sebenarnya tak pernah turun bahkan semakin naik. Tapi ini adalah tradisi kita orang orang melayu darinya zaman nenek moyong yang begitu berbahagia memyambut bulan puasa...


Petang nanti sibuklah suruh anak cucu mandi dan mengajar niat puasa. Mana mana anak anak yang terlupa, jangan lupa talipon ajarlah balik niat puasa sebulan, niat puasa sehari di bulan ramadhan. Cam tu pun ada tiap tiap tahun. Makan malam ini agak mewah sikit, begitu juga surau bakal meriah juga dalam sehari dua ini.... Jangan lupa kunci jam untuk bangun sahur pagi esok..... Jangan terlajak pulak......tentu lapar sangat puasanya ya......Petang esok pastinya ada juadah yang best best....maklum menyambut puasa...



Jangan pengsan sudahlah.....