Followers

Tuesday, December 9, 2014

Ingatan Seorang Tua

Salam,

Sudah lama tidak ada entry, tidak ada idea .........

Mula mula pm sibuk dengan fb, banyak kekawan blogger di sana. Di FB pm menjenguk masuk group KHDU... Group orang tua tua yang banyak menyebut kenangan mereka semasa mengerjakan haji dan umrah. Banyak diantara mereka memasukkan photo photo kenangan itu untuk dikongsikan bersama. Di sana tidaklah ada orang kata mengata sebaliknya saling mendokan kebahagiaan diantara satu sama lain. Pm jadi salah seorang dari mereka yang terus memandang hari tua dan seolah olahnya esok itu terlalu dekat.



Sambil sambil itu pm duduk di dalam group budak budak yang sangat sangat cerdik iaitu group hakikat insan dan pernah juga duduk dalam group mencari tuhan dan batu kiub berhala. Akhirnya pm keluar dari group itu kecuali group hakikat insan kerana pm ini tersangatlah fakirnya, sangat cetek pengetahuan membiarkan mereka berbincang sesama sendiri sehingga ke sudahnya. Kekadang suka juga group mencari hantu kerana yang hantu itu sememangnya adalah hantu...............................



Pm banyak melihat diri sendiri, melihat kebosanan, kesilapan, melihat diri yang kekadang tewas dengan nafsu. Sekejap jatuh sekejap bangun. Waktu berada di Madinah dahulu pm perdoa " Ya Allah berikanlah aku ilmu yang Yakin".....Sungguh benar untuk yakin bukan semudah yang dicakapkan atau dituliskan. Yakin berada di dalam diri kita sepertinya daun lalang yang ditiup angin. Itulah kita yang masih tersipu sipu malu, berlindung lindung di celah celah kehidupan sehingganya kita temui jawapan yang tepat.....

Umur melebihi setengah abad bakal menyaksikan bangunan tumbang satu persatu. Bermula dari keretakan pada tiang tiang dinding dan pintu akhirnya bangunan rebah menyembah bumi. Itulah diri kita yang bersifat hamba mendapat pinjaman dari yang empunya bakal menerima lamaran kesakitan sedikit demi sedikit. Sedikit demi sedikit akan menjadi bukit atau runtuh berlerai........Kita akan pulang dengan hanya membawa cerita cerita atau bekalan penyelamat. Adakah yang empunya itu berkehendak ke atas bekalan kita sedangkan dia adalah yang maha kaya ?...............................

Kini lamaran itu berada bersama pm dan pm sedang melaluinya sehingga ke penghujung....wallahualam



Wednesday, November 12, 2014

BEST KE KAHWIN ?

Salam,

Cuti sekolah kembali bermula. Musim tengkujuh dan musim hujan dimana menjadi musim orang nikah kahwin juga. Dalam suka duka mengumpul duit, kita hiasilah dengan gelak ketawa. Gelak ketawa nan sehari. Petang nanti jam 4.00, kenduri pun habis dan kalau ada orang datang pun cumalah sedikit sedikit. Khemah menunggu hendak dibuka, pinggan hendak dibasuh, periuk belanga apatah lagi, sambil sambil tu pengantin bolehlah berseronok sebentar di dalam bilik..... Esok menanti, awak tu suami, awak tu isteri....



Hanya sebelum kenduri itu banyak mulut berbunyi. Bukan sahaja bincang pasal khemah, urusan masak memasak dan penanggah maupun tukang cuci pinggan tetapi dah sibuk pasal buat"loan". Loan rumah loan kereta siapa nanti nak bubuh nama. Kalau kahwin tak ada kereta susah nak bergerak kemana mana. Tak ada rumah takkan sepanjang hayat hidup menyewa atau berlonggok di rumah mertua. Ada orang kena beli kereta dulu barulah beranak pinak, bimbang bininya sakit pinggang katanya. Ada yang menyambung bumbung rumah sampai ke jalan raya bagi mudahnya kenduri kendara. tidak termasuklah memilih warna warna tajaan kenduri kali ini. Dalam tak gah tu, gah juga maklumlah kenduri ni bukan selalu tetapi sekali seumur hidup katanya. Itupun kalaulah lakinya tak bernikah lain.



Apapun lantak koranglah, yang bernikah tu koranglah juga. Nasihat aku yang bodoh ni, tak usahlah korang berkira dan cerewet sangat. Yang pentingnya otak laki bini mistilah sefahaman. Kalau lakinya fahaman perompak, bini pun kena fahaman perompak Mudahlah kerjanya...

Sebelum bernikah bukan main kursus dan surkusnya,  jadi selepas itu hati hati le. Orang perempuan dah jadi kepunyaan suami, emak bapak tak boleh kata apa apa. Jangan kata menyesal pulak, dah terlambat.....


Tuesday, November 4, 2014

Dimanakah Tempat Bersujud

Salam,

Semalam sambil memandu kereta untuk pulang, sempatlah aku mendengar radio klasik menghayati lagu lagu lama. Sambil sambil itu mendengar cerita coretan orang di dalam rancangan ADILA.



Ceritanya adalag cerita orang melayu yang selalu disebut sebut di dalam surat khabar atau juga difilemkan bagi tayangan umum. Ceritanya berkisar tentang suaminya yang terkantoi justeru kerana gambar berdua dua dengan kekasih lama. Justeru kerana tidak puas hati, si isteri itu telah bersemuka dengan suami menyuruh berterus terang. Si suami pun berterus terang dan MENGAKUI kesilapannya kerana CURANG dengan isterinya. Lantas si suami berkali kalilah meminta maaf dan mencium cium tangan isterinya. Si isteri pula sussah sangat hendak memaafkan suami setelah suaminya minta maaf bagi nak rak bahkan boleh jika disuruh BERSUMPAH dengan Al quran pun boleh bagi memuaskan hati isterinya. Dalam cerita ini lambat benar isteri hendak memaafkan suami, dan suami pulak melambak lambak minta maaafnya kerana dia CURANG.

gambar hiasan

Aku mendengar cerita ini dengan perasaan agak pelik, aku rasa si suami ni baik benar orangnya. Pertama dia mengaku dia CURANG, ke dua dia minta maaf , minta ampun bagai nak rak. Kekadang aku rasa lelaki ni bengong sangat, kekadang aku rasa dunia ni esoknya nak kiamat... Aku terbaca satu tulisan dalam fb tentang maksud curang begini bunyinya ...

Maksud curang
Sebenarnya, bagi suami yang sekadar berkawan atau bercinta, mereka belum boleh dikatakan curang. Sebab apa? Sebab ada keharusan berpoligami yang mereka mempunyai 4 kuota itulah... Namun, suami boleh dicop curang APABILA dia mula mengabaikan tanggungjawabnya sebagai suami dan bapa, akibat terleka kemaruk bercinta. Pada masa itu, dia bukan sahaja curang kepada isteri dan anak-anak, dia juga dicop curang kepada tuhannya (kerana mengabaikan amanah Allah SWT).
Nak setuju ke tidak aku tak pasti....penulis ini mungkin orang perempuan..........

Maka suka hati koranglah......

Rasûlullâh pernah ditanya, “Siapakah perempuan yang terbaik?” Beliau shallallâhu ‘alaihi wa sallam bersabda, Yaitu perempuan yang menyenangkan tatkala dilihat, taat tatkala diperintah, dan tidak menyimpang pada dirinya sendiri dan hartanya dengan melakukan sesuatu yang tidak disukai.” (HR Abû Daud dan al-Nasâ’i dengan sanad yang hasan)

Wednesday, October 29, 2014

Indah NYA Pongong

Salam,

Malas rasanya nak dengar tapi kena dengar jugak. Benda benda tak senonoh yang orang tak suka tapi ada yang sangat suka iaitu " PERBICARAAN ORANG MAIN PONGGONG"



Bukan orang kmpung tahu tapi satu negara tau dan kemudian satu dunia tahu bahawa di Malaysia orang suka main ponggong sampai masuk mahkamah. Tak ada benda lain ke ?...Bila orang tanya " you dari mana ? " Kita jawab " dari Malaysia.... Selama ini orang cakap " Malaysia bagus".. Sekarang orang cakap " itu tempat orang main ponggong".... Nak sorok muka kat mana weeeeh...



Tak kira sape menang sape salah, tak kira benda masuk dengan tusukan atau kerelaaan, tak kira dengan izin atau paksaan tenyata surat khabar Malaysia sangat laku tentang hal ini...............

Tuesday, October 28, 2014

Mengintai di Celah Celah

Salam,

Dah solat ? Soalan yang sering kuberikan kepada anak anak ? Memang susah, bukannya susahnya pada diri sendiri  tapi juga kepada anak bini. Mengapa payah sangat solat ni ? Ada orang cakap susah solat ni kerana tidak mengenal diri. Nak mengenal diri cam mana pulak ?



Sekarang, zaman ini semua orang dah liat. Liat sangat nak menunduk, liat sangat nak merendah diri, liat sangat nak mengaku diri tu hamba. Yang ada sibuk sibuk sibuk..... Sibuk dengan kerja, mesyuarat dan banyak benda yang penting penting. Time makan adalah time solat ? Tentulah makan didahulukan. Tengah dok suap suap tu, tiba tiba azan, tentulah kasi perabis satu pinggan atau dua pinggan. Time asar adalah time minum petang ...Jadi kena minumlah dulu............


Magrib cam mana ?, masa tu dalam kereta nak balik rumah, mana ada sempat nak singgah surau. Balik rumah nanti kita Qada' lah.... Sampai kat rumah selepas makan letih pulak. Apa lagi tidolah dulu....Bila masa ada kesempatan nak solat ni ?

Marilah kita duduk diam diam, cubalah renung renungkan, kita mungkin barisan terakhir, generasi akan datang akan lebih dahsyat lagi. Semakin hari semakinlah lupa, semakin hari telah tiadalah hamba yang tinggal adalah tuan tuan hamba....................