Followers

Monday, July 8, 2013

Buah Kau, Buah Aku

Salam.........

Anda masa di sana menunggu entry masuk ? Benarlah bahwa di dalam hidup ini kita berguru kepada pengalaman.

Dengan sebidang tanah punca rezeki, bapak memperjuangkan kehidupan keluarga kami. Bukan hanya pokok pokok getah yang ditoreh tapi juga beberapa pohon buah buahan menjadi kebahagiaan kami sekeluarga. Tidak perlu meminta minta, petik sahaja ambil sahaja apa yang mahu, bapak tak pernah marah. Ada buah buahan seperti durian manggis rambutan dan rambai dijualnya di tepi jalan. Sekali sekala pm menemaninya di tepi jalan, menikmati keseronokkan berjual beli.



Zaman terus berubah, pokok pokok getah tinggal bisu tanpa diuruskan. Musim buah bagai ada dan tiada. Bapak cakap jikalau ada pemimpin yang zalim, buah tidak menjadi dengan cantiknya. Ketika itu ulat di dalam durian sebesar ibu jari. Lagi besar durian , lagi besarlah ulatnya. Durian yang busuk tidak boleh dijual dijadikan pula tempoyak. Satu sudu seringgit tanpa menipu mencampurkannya dengan pisang seperti yang dibuat oleh orang sekarang.

Dunia semakin berputar ketika anak anak sudah berumah tangga. Sekali sekala emak talipon dengan kata " baliklah ke kampung" . Mula mulanya agak rajin balik tapi bila ahli keluarga sudah semakin ramai, rasa tak larat pulak bertarik tarik semasa menaiki bas. Balik kerana cuma nak makan durian dan kemudian adalah mustahil memabawanya balik ke KL kerana pm tidak mempunya kenderaan. Lama kelamaan liat pula nak balik apabila durian tersebut banyak pula warisnya. Biasanya sampai sahaja di kampung,  durian sudahpun dibahagi bahagikan. " ini kau punya, ini aku punya" dan tidak seperti dulu yang mana main kutip siapa yang suka. 



Kemudiannya........cara yang lebih mudah, jangan singgung menyinggung adik beradik. Sesiapa yang ingin mengadap durian dan buah buah lain 6 pokok sorang silakanlah.......Makanlah sampai muntah...Pm akan petik sendiri sebakul atau sebiji dua dari pasar malam di belakang rumah.....Nasiblah jikalau dapat durian elok ataupun busuk........ Kalau busuk, anak anak menangislah dan hanya dapat merasa seulas dua..........

4 comments:

Ayah Zain said...

Semoga pakdin terus ceria. Alhamdulillah

Panglima Muda said...

alhamdulillah

BUNDA a.k.a KN said...

assalam,

untuk ada tanah kebun sendiri...puas anak cucu makan..

kalau orang dulu2 tahun 60an 70an...setahu bunda kalu tuan tanah tak sempat waktu nak uruskan kebun buahan sendiri, mereka akan pawahkan..selalunya kpd tokey2 cinalah...

Raudzah Z said...

Bestnya ada dusun sendiri..puas makan durian..semoga terus berbudi dengan tanah..