Followers

Sunday, September 26, 2010

Mengejar Impian Dihujung Senja

Umur Maklong sudahpun lanjut dan sepertinya orang orang tua lain dia berkeinginan untuk pergi menunaikan haji ke baitullah. Maklong pastinya mempunyai duit tambahan lagi semua anak anak sudahpun besar dan beranak bercucu. Kalau dilihat dari kehidupan anak anaknya sudah tentu mereka boleh membantu Maklong diatas tujuan itu. Entah macam mana bapak sudah terlepas cakap. " Kalau kau pergi haji , aku bagilah sepuluh ribu" kata bapak kepada kakaknya.

Tahun ini tiba tiba Maklong menuntut kata kata bapak itu dan sangat berharap bapak dapat mengkotakannya. Anak anak bapak mula rasa tak selesa dan berbunyi disana sini. " Anak anak Maklong kan ada, harta mereka merempah ruah kenapa mereka tak tolong emak dia" kata anak anak kepada bapak. " Lagipun dah tua macam itu bagaimana nak pergi, kenalah ada anak anak mereka ikut sama dah tu lambat pulak daftar " tambah anak anak lagi. Bapak tak cakap apa apa , dia fikir duit itu adalah duit dia, lagi pun  duit yang hendak diberikan duit itu ialah untuk kakaknya.

Entah mana datanglah cucu Maklong kerumah pertengahan jun lalu, mereka membawab apak ke tabung haji dan mengeluarkan duit sepuluh ribu .Mudah sangat nampaknya pekerjaan mereka bila membawa bapak yang  dalam keadaan mata  rabun itu ke tabung haji. Anak anak yang berada dekat dan jauh lansung mengetahui hal ini sehinggalah disuatu hari bocorlah kisah itu. Kakak di kampungpun melompat marah dan dia kata kalau tak jadi pergi haji pulangkan balik duit itu. Ya lah siapalah nak pulangkan duit yang sudah diambil. Tiba tiba kedengaran berita lagi bahawa Maklong tak jadi ambil haji tapi nak pergi umrah sahaja. Anak anak bapak marah marah sangat dan panjang muncung mendengar berita itu.......................

Syawal 2010, Maklong terjatuh dirumahnya dan terkena stroke.............................. umrah ke mana haji kemana......... Aku berdiam diri, mengunci mulutku.............

"Ya Allah, seandainya rasa sombong, takabur,riya' dan sum'ah / menonjolkan diri dan kekurangan di dalam amal perbuatanku bagi Engkau masuk ke dalam hatiku sedang aku tidak mengerti atau mengerti, maka aku bertaubat dan berserah diri dengan mengucap:La ila ha illallah Muhammadur Rasulullah ."













3 comments:

azieazah said...

Sungguh hiba bila terjadi begitu. Niat ikhlas si bapak diperlaku sebegitu pula akhirnya.

Semoga mereka memahami dan segera menyelesaikan masalah.

Andai sudah bukan rezeki, redhakan saja lah.

LIPISLADY said...

Assalamualaikum,

Simpati dengan mak Long, niatnya yang murni tidak dapat ditunaikan...Semuga Allah memberinya peluang...

LIPISLADY said...

Salam ziarah, salam kenal...