Followers

Sunday, January 30, 2011

Kisah Uda dan Dara

Waktu itu sudah tiga tahun masa berlalu, namun pertemuan hari itu adalah pertemuan terakhir buat kami. Zaharah yang kukenal dan kucintai ketemui dalam keadaan tenang. Harapan untuk menyambung hubungan yang terlerai begitu meluap meluap pada pagi itu. Bukan hanya cinta tapi kerinduan untuk memeluk tubuhnya dengan erat bagai tidak tertahan lagi.

Zaharah senyumannya manis semanis hidupnya digilai banyak lelaki. Dengan perlahan menguntum senyum dia bertanya " apa kabar bang ?' Kabar baik " kataku padanya. " Sudah lama kita tidak berjumpa Zaharah" aku menyambung kataku lagi. " Ya bang " jawabnya. " Kamu bagai mana Zaharah " soalku padanya. " Saya beginilah bang, masih belum ada kerja yang tetap, jadi terpaksalah bekerja di supermarket ini buat sementara waktu" jawabnya lagi.

" Selepas perhubungan kita putus, adakah kamu mempunyai teman lelaki lagi" tanyaku lagi. " Ada bang, ada beberapa orang, ada yang kerja kerajaan dan juga ada juga askar" katanya sambil tersenyum. " Adakah abang mahu meneruskan perhubungan kita " soalnya padaku. Aku menjawab tidak sedangkan di dalam fikiranku berlegar legar jawapan lain. Kalaulah dahulu aku seekor monyet mungkin selepas itu yang menemani Zaharah adalah kera dan lotong......... Zaharah oh Zaharah nasib kau lah.... Begitulah kisahnya yang disebut oleh Amir dalam ceritanya masa lampau.....



No comments: